Rosianna Silalahi
KompasTV

News Director of KompasTV

Diplomasi Susi “Golgo 13” Pudjiastuti

Kompas.com - 04/06/2018, 04:00 WIB
Wajah Susi Pudjiastuti dalam komik Jepang Golgo 13 Kolase dari berbagai akun Twitter via Tribunnews.comWajah Susi Pudjiastuti dalam komik Jepang Golgo 13
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

“Jokowi daitoryo no naikaku de mottomo eikyo-ryoku no daijin ni kangei suru.”


KALIMAT dalam bahasa Jepang ini diucapkan di setiap sambutan tuan rumah saat Menteri Kelautan dan Perikanan hadir di pertemuan di Jetro dan di depan para pengusaha maritim Jepang.

Terjemahannya kira-kira begini : Selamat datang Menteri Susi, menteri yang paling berpengaruh di kabinet Presiden Jokowi.

Saat ada kesempatan membalas, Susi langsung merespons: “Saya bukan menteri paling berpengaruh, saya hanya keras kepala.”

Dalam kunjungannya ke Tokyo, Jepang hari Rabu (30/06/2018), Menteri Susi maraton bertemu dengan Menteri Luar Negeri Jepang, Taro Kano, yang memegang koordinasi perdagangan luar negeri Jepang.

Ini bukan pertemuan pertama kali. Pertemuan sebelumnya Menlu Kano sempat menyinggung karakter Susi dalam komik Jepang, "Golgo 13". Menlu Kano mengilustrasikan komik itu untuk menggambarkan popularitas Menteri Susi di Jepang.

Baca juga: Menteri Susi Jadi Tokoh di Komik Jepang

Susi berada di Jepang juga untuk bertemu dengan para pengusaha Jepang, di antaranya adalah Marubeni, Itochu, FTI Japan, dan Kiyomura Corp serta puluhan perusahaan lain.

Kedatangan Menteri Susi bukan tanpa tujuan. Ia ingin Jepang menjadi mitra bisnis Indonesia di bidang perikanan di 6 pulau terluar Indonesia.

Pulau-pulau itu adalah Sabang (Aceh), Natuna (Kepulauan Riau), Morotai (Maluku Utara), Saumlaki (Maluku Tenggara Barat), Moa (Maluku), dan Biak Numfor (Papua)

“Ini jadi bagian dari strategi pembangunan bahwa fokus investasi tidak hanya di pulau Jawa tapi juga luar Jawa,” kata Susi.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.