Berita Populer: Nasib Korban First Travel hingga Diplomasi Susi

Kompas.com - 05/06/2018, 07:14 WIB
Direktur Utama First Travel Andika Surachman dan Direktur First Travel Anniesa Hasibuan dalam sidang di Pengadilan Negeri Depok, Senin (23/4/2018).KOMPAS.com/AMBARANIE NADIA Direktur Utama First Travel Andika Surachman dan Direktur First Travel Anniesa Hasibuan dalam sidang di Pengadilan Negeri Depok, Senin (23/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Nasib korban First Travel mendapatkan sorotan pembaca pada awal pekan kemarin, seiring dengan vonis yang diterima tiga bos PT First Anugerah Karya Wisata.

Selain vonis yang berat, aset-aset mereka yang disita oleh Kejaksaan juga diputuskan dirampas menjadi milik negara, dan hasilnya akan masuk kas negara.

Hal itu membuat nasib para korban agen perjalanan itu menjadi tidak jelas.

Selain mengenai First Travel, pembaca juga memperhatikan mengenai diplomasi Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti di Jepang.

Berikut 5 berita populer Ekonomi Senin (4/6/2018) yang bisa Anda simak kembali:

1. Aset First Travel Dirampas Negara, Korban Terancam Gigit Jari

Pengadilan Negeri Depok tak hanya memberi hukuman berat bagi ketiga bos PT First Anugerah Karya Wisata alias First Travel. Aset-aset yang disita oleh Kejaksaan atas kasus ini akhirnya diputuskan dirampas menjadi milik negara, dan hasilnya akan masuk kas negara.

Konteks macam ini sejatinya bukan pertama kali, sebab dalam kasus kepailitan Koperasi Simpan Pinjam Mandiri Pandawa Grup hal serupa juga terjadi, yang mana aset-aset Pandawa dan bosnya, Nuryanto juga dirampas negara.

Sayangnya, keputusan untuk merampas aset-aset tersebut sebenarnya turut menghambat proses perdata niaga yang tengah dijalani baik First Travel maupun Pandawa.

Proses Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) First Travel baru rampung dengan diputuskan berdamai atau homologasi, sementara Pandawa kini tengah mengalami proses kepailitan. Keduanya merupakan proses perdata niaga.

Baca selengkapnya: Aset First Travel Dirampas Negara, Korban Terancam Gigit Jari

2. Diplomasi Susi “Golgo 13” Pudjiastuti

Kalimat dalam bahasa Jepang ini diucapkan di setiap sambutan tuan rumah saat Menteri Kelautan dan Perikanan hadir di pertemuan di Jetro dan di depan para pengusaha maritim Jepang.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X