Polytron, Penguasa Elektronik Indonesia dari Desa Krapyak

Kompas.com - 05/06/2018, 07:39 WIB
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengunjungi pabrik PT Hartono Instana Teknologi, pemilik merek dagang Polytron, di Kudus, Senin, (4/6/2018). Dalam lawatan tersebut, Dirjen ILMATE Kemenperin Harjanto mengatakan Polytron dapat menjadi Samsungnya Indonesia. KOMPAS.com/Mutia FauziaMenteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengunjungi pabrik PT Hartono Instana Teknologi, pemilik merek dagang Polytron, di Kudus, Senin, (4/6/2018). Dalam lawatan tersebut, Dirjen ILMATE Kemenperin Harjanto mengatakan Polytron dapat menjadi Samsungnya Indonesia.

KUDUS, KOMPAS.com - Polytron merupakan salah satu merek produk elektronik asli Indonesia yang bisa bersaing dengan merek global.  Di sebuah desa di Kudus, Jawa Tengah, tepatnya Desa Krapyak, semua proses pembuatan, pengembangan, perakitan, hingga desain produk di lakukan salah satu penguasa pasar elektronik di Indonesia ini.

Mulai berproduksi sejak 8 September 1975, PT Hartono Istana Teknologi awalnya bernama PT Indonesian Electronic and Engineering.

Saat ini, Polytron memiliki 3 lokasi pabrik yang berlokasi di Jawa Tengah, dengan jumlah tenaga kerja lebih dari 10.000 karyawan dan total area pabrik seluas 69 hektar. Jika dirinci, masing-masing pabrik memiliki profil dan fungsi produksi sebagai berikut.

Pabrik pertama berlokasi di Desa Krapyak, Kudus dengan luas 109.000 m2. Pabrik ini khusus memproduksi TV, Handphone, AC, Audio, Dispenser, dan DVD Player.

Baca juga: Kemenperin: Polytron Bisa Jadi Samsungnya Indonesia

Pabrik kedua, berlokasi di wilayah Sidorekso, Kudus dengan luas 130.000 m2 dan hanya memroduksi speaker saja. Sementara pabrik terakhir berlokasi di Sayung, Kudus dengan luas 450.000 m2. Di pabrik ini memroduksi kulkas dan mesin cuci.

Direktur Utama Polytron Hariyono mengatakan, hingga saat ini merek Polytron telah mengekspor 5 hingga 7 persen produknya di beberapa negara dunia, yaitu Thailand, Myanmar, Bangladesh, Spanyol, Arab Saudi, Srilanka, Filipina.

"Hingga tahun 2016 PT. Hartono Istana Teknologi cukup mendominasi pasar nasional untuk produk speaker dan televisi tabung dengan nilai market share berturut-turut sebesar 72 persen dan 66 persen," ujar dia di salah satu pabriknya di Kudus, Senin (4/6/2018).

Menyesuaikan selera

Hariyono mengaku, merek Polytron yang kental dengan unsur Eropa karena saat pertama kali mengembangkan produk elektronik tahun 80-an, produk Eropa sedang merajai pasar Indonesia.

"Kita eksis karena itu, kita mulai di era 80-an semua produk (elektronik) berasal dari Eropa tapi mereka semua mati diserang Jepang, dan kami masih bertahan. Sementara, saat ini Jepang mulai mati semua diserang Korea," ujarnya.

Lebih lanjut Hariyono menjelaskan, untuk bisa mengembangan produk dan menguasai pasar barang elektronik Indonesia seperti saat ini, Polytron terus giat mengembangan inovasi di laboratorium pengembangan produk dengan melihat selera pasar Indonesia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X