Mudik Nyaman Tanpa Repot, Begini Caranya - Kompas.com
BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Adira Finance

Mudik Nyaman Tanpa Repot, Begini Caranya

Kompas.com - 07/06/2018, 03:55 WIB
Ilustrasi mudik dengan mobilSHUTTERSTOCK Ilustrasi mudik dengan mobil

KOMPAS.com - Mudik adalah momen yang dinanti-nantikan ketika hari raya Lebaran mendekat. Itulah waktu berharga bisa bertemu keluarga tercinta di kampung halaman.

Fakta mengasyikkan, masa libur Lebaran tahun ini cukup panjang. Libur cuti bersama dimulai sejak 11 Juni dan baru berakhir pada 20 Juni mendatang.

Panjangnya masa liburan berkorelasi pula terhadap meningkatnya jumlah pemudik.

Kementerian Perhubungan memprediksi, jumlah pemudik Lebaran tahun ini mencapai 19,5 juta orang atau meningkat 15 persen dibandingkan 2017 lalu.

Lamanya masa liburan tentunya memudahkan pemudik untuk lebih fleksibel mengatur waktu berangkat serta pulang. Anda pun dapat merayakan momen kebersamaan tanpa perlu terburu-buru.

Namun, demi kelancaran arus mudik, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyarankan, sebaiknya pemudik tak berangkat terlalu mepet dengan hari H Lebaran.

“Kalau bisa ya jangan 2-3 hari sebelum Lebaran, tetapi gunakanlah 5 sampai 7 hari sebelumnya, toh kan sudah dapat THR (tunjangan hari raya) dan anak-anak sekolah juga sudah libur,” ucap Budi Karya dikutip Kompas.com, Selasa (8/5/2018).

Setelah menentukan waktu keberangkatan mudik yang tepat, saatnya memikirkan cara menuju kampung halaman.

Beragam moda transportasi bisa dipilih untuk mudik. Misalnya dengan memanfaatkan penawaran tiket promo dari maskapai penerbangan ataupun kereta.

Tinggal bagaimana Anda bisa gerak cepat untuk mendapatkannya sebelum kehabisan. Maklum, tren permintaan tiket cenderung meningkat ketika hari raya mendekat.

Menggunakan pesawat atau kereta memang bisa mempercepat waktu untuk sampai di kampung halaman. Sebab, pemudik bebas dari kemacetan. Waktu tempuh menuju kampung halaman juga relatif bisa diprediksi.

Namun, ada aspek lain yang perlu dipikirkan ketika memilih pesawat atau kereta untuk mudik.

Aspek tersebut adalah kemudahan mobilitas saat berada di kampung halaman. Fakta tak terbantahkan bahwa belum semua desa bahkan kota terjamah angkutan massal yang layak.

Beberapa kawasan memang telah mengembangkan angkutan massal berbasis bus, tetapi itu pun masih menghadapi tantangan dari segi kapasitas dan keandalan.

Bila sudah begitu, bisa-bisa Anda kesulitan bepergian saat di kampung halaman. Mobilitas untuk bersilaturahim menjadi terbelenggu akibat susahnya transportasi.

Jika ada cara yang lebih baik daripada Anda sekeluarga mesti jalan kaki untuk pergi dari satu titik ke titik lainnya, kenapa tidak?

Ingat, Lebaran adalah momen penuh kebahagiaan, bukan waktu untuk menyulitkan diri! 

Nah, berkaca dari hal itulah, bepergian dengan kendaraan pribadi bisa menjadi pilihan. Misalnya mobil.

Selain daya angkutnya memadai untuk Anda dan keluarga, mobil juga bisa membuat pergerakan leluasa di kampung halaman.

Ilustrasi mudik dengan mobilSHUTTERSTOCK Ilustrasi mudik dengan mobil
Bila belum memiliki mobil dan khawatir atas besarnya biaya membeli kendaraan tersebut, tak perlu berkecil hati.

Anda sesungguhnya bisa memanfaatkan fasilitas pembiayaan dengan cicilan lunak dan tenor panjang.

Misalnya dengan KPM Prima dari Adira Finance. Bunga yang ditawarkan ringan, yakni sebesar 2,9 persen per tahun. Masa cicilan pun panjang, bisa mencapai 6 tahun.

Tak hanya memperoleh cicilan ringan, Anda juga mendapatkan jaminan perlindungan atas kendaraan serta jiwa. Untuk informasi lebih lanjut, sila mengeklik tautan berikut ini

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar