YLKI: Tol Trans Jawa Bukan Faktor Utama Kelancaran Mudik Tahun Ini

Kompas.com - 12/06/2018, 14:25 WIB

JAKARTAKOMPAS.com - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) menilai kelancaran arus mudik, khususnya di Pulau Jawa, bukan semata-mata disebabkan maraknya penggunaan ruas tol Trans-Jawa oleh pengguna kendaraan pribadi.

Pendorong utama kelancaran arus mudik adalah lamanya libur Lebaran yang ditetapkan pemerintah melalui keputusan cuti bersama

"Faktor dominannya adalah pemerintah memperpanjang libur Lebaran. Sejak awal perpanjangan libur Lebaran memang didekasikan untuk memperlancar arus lalu lintas," kata Ketua Pengurus Harian YLKI Tulus Abadi kepada Kompas.com, Selasa (12/6/2018).

Menurut Tulus, perpanjangan libur Lebaran membuat pemudik lebih leluasa mengatur perjalanan mudik.

(Baca: Pemerintah Putuskan Cuti Bersama Lebaran 2018 Tetap 7 Hari)

 

Jika masa libur Lebaran tidak diperpanjang seperti yang telah dilakukan saat ini, kemacetan potensial terjadi di beberapa wilayah.

"Jika ditelaah, keberadaan tol Trans Jawa, menurut prediksi Kakorlantas Irjen Royke Lumowa, akan memicu peningkatan aktivitas lalu lintas dan artinya kemacetan tidak terhindarkan. Bahkan, bisa lebih parah dari arus mudik Lebaran tahun 2017," ujarnya. 

Selain masa libur Lebaran yang lebih panjang dan keberadaan ruas tol Trans-Jawa, Tulus juga mengingatkan tentang dominannya pengguna kendaraan pribadi roda empat sebagai sarana mudik Lebaran tahun ini.

Mengacu data Kementerian Perhubungan, jumlah pemudik dengan mobil pada 2017 sebanyak 3.190.000 unit, di mana pada 2018 data sementara meningkat jadi 3.720.000 unit.

(Baca: Kendaraan Pribadi Diprediksi Masih Mendominasi Arus Mudik Lebaran)

 

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.