Unilever Jual Lini Bisnis Blue Band Rp 2,9 Triliun

Kompas.com - 22/06/2018, 15:36 WIB
Presiden Direktur PT Unilever Indonesia (UNVR) Hemant Bakshi (batik hijau) saat peringatan 35th UNVR melantai di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (11/1/2017) Estu Suryowati/KOMPAS.comPresiden Direktur PT Unilever Indonesia (UNVR) Hemant Bakshi (batik hijau) saat peringatan 35th UNVR melantai di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (11/1/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) resmi menjual aset bisnis spreads. Penjualan tersebut sudah mendapatkan persetujuan rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB), Kamis (21/6/2018).

Pemegang saham UNVR menyetujui penjualan aset bisnis spreads yang mencakup aset tak berwujud, yaitu hak mendistribusikan produk dengan merek dagang global Frytol, Blue Band Master dan Blue Band, serta merek dagang lokal Minyak Samin dan Blue Band Gold.

President Direktur UNVR Hemant Bakshi mengemukakan, pemisahan bisnis tersebut menandai langkah lebih lanjut Grup Unilever dalam membentuk dan mempertajam portofolio bisnis demi pertumbuhan jangka panjang. 

"Saya yakin bisnis dan jiwa wirausaha masyarakat akan berkembang di bawah kepemilikan yang baru," kata Hemant, kemarin.

Baca juga: Enggan Berada di Inggris, Unilever Pindahkan Kantor Pusat ke Belanda

Selain itu, UNVR juga menjual aset berwujud seperti aset produksi, perlengkapan, persediaan dan barang dagang serta penyewaan sebagian tanah dan pabrik di Cikarang. Jadi, nilai total transaksinya mencapai Rp 2,92 triliun.

Lahan dan pabrik di wilayah Cikarang akan disewakan kepada Sigma Bidco BV, hingga 22 Juni 2022.

"UNVR tentunya selalu menyelaraskan strategi maupun kebijakan global Unilever untuk merek-merek yang dikomersialisasikan di Indonesia," kata dia.

Direktur UNVR Sancoyo Antarikso menyebutkan, dana hasil sewa lahan dan pabrik tersebut akan memberikan kontribusi sebesar 2,8 persen terhadap total pendapatan UNVR.

Sedangkan dana hasil divestasi bisnis spreads akan digunakan untuk memperbaiki rasio keuangan serta pengembangan usaha.

"Selain memperbaiki rasio keuangan, baik likuiditas dan solvabilitas, dana tersebut juga akan digunakan untuk memperkuat sektor bisnis yang sudah ada atau memasuki area-area baru yang belum kami punya," kata Sancoyo.

Halaman:


Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meningkat di Tengah Pandemi, Kekayaan Global Tembus 400 Triliun Dollar AS

Meningkat di Tengah Pandemi, Kekayaan Global Tembus 400 Triliun Dollar AS

Whats New
Simak Saham-saham yang Bisa Dilirik Tahun 2021

Simak Saham-saham yang Bisa Dilirik Tahun 2021

Earn Smart
2 Dirut BUMN PT PAL Berturut-turut Tersandung Korupsi

2 Dirut BUMN PT PAL Berturut-turut Tersandung Korupsi

Whats New
Ini 3 Masalah Utama yang Harus Diselesaikan agar UMKM Bisa Naik Kelas

Ini 3 Masalah Utama yang Harus Diselesaikan agar UMKM Bisa Naik Kelas

Smartpreneur
Sudah Lewat Masa Kritis, Realisasi Investasi Kuartal III Sentuh Rp 209 Triliun

Sudah Lewat Masa Kritis, Realisasi Investasi Kuartal III Sentuh Rp 209 Triliun

Whats New
Presiden Ingin Ada Solusi atas Kelambanan Pengembangan Industri Turunan Batu Bara

Presiden Ingin Ada Solusi atas Kelambanan Pengembangan Industri Turunan Batu Bara

Whats New
Sri Mulyani: Dari Rp 120,6 Triliun, Realisasi Insentif Pajak di Bawah Rp 30 Triliun

Sri Mulyani: Dari Rp 120,6 Triliun, Realisasi Insentif Pajak di Bawah Rp 30 Triliun

Whats New
Robert Kuok, Bos Hotel Shangri-La yang Jadi Orang Terkaya di Malaysia

Robert Kuok, Bos Hotel Shangri-La yang Jadi Orang Terkaya di Malaysia

Whats New
Skandal Korupsi 1MDB, Inggris Denda Goldman Sachs Rp 1,86 Triliun

Skandal Korupsi 1MDB, Inggris Denda Goldman Sachs Rp 1,86 Triliun

Whats New
Kelistrikan Sulbar dan Sulteng Tersambung, PLN Hemat Rp 137,8 Miliar

Kelistrikan Sulbar dan Sulteng Tersambung, PLN Hemat Rp 137,8 Miliar

Whats New
Sistem Kelistrikan Sulawesi Barat dan Sulawesi Tengah Akhirnya Tersambung

Sistem Kelistrikan Sulawesi Barat dan Sulawesi Tengah Akhirnya Tersambung

Whats New
Airport Tax Dihapus, AP II: Harga Tiket Pesawat Bisa Lebih Murah

Airport Tax Dihapus, AP II: Harga Tiket Pesawat Bisa Lebih Murah

Whats New
Kolaborasi Lintas Sektoral, Kunci Memaksimalkan Manfaat Kartu Prakerja

Kolaborasi Lintas Sektoral, Kunci Memaksimalkan Manfaat Kartu Prakerja

BrandzView
Pemerintah Wajibkan Kementerian dan Lembaga Belanja Produk UMKM

Pemerintah Wajibkan Kementerian dan Lembaga Belanja Produk UMKM

Whats New
Mau Tukar Valas? Intip Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Mau Tukar Valas? Intip Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X