GMF Targetkan Raup Pendapatan 5 Juta Dollar AS dari Kerja Sama dengan Airbus

Kompas.com - 03/07/2018, 21:45 WIB
Direktur Utama GMF Iwan Joeniarto, di Jakarta, Selasa (3/7/2018). KOMPAS.com/RIDWAN AJI PITOKODirektur Utama GMF Iwan Joeniarto, di Jakarta, Selasa (3/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia Tbk ( GMF) menargetkan bisa mendapatkan revenue tak kurang dari 5 juta dollar Amerika Serikat (AS) dari hasil kerja sama dengan perusahaan manufaktur pesawat Airbus.

"Dalam kerja sama selama lima tahun ke depan ini kami harapkan khusus dari training center itu pendapatan lebih dari 5 juta dollar AS," kata Direktur Utama GMF Iwan Joeniarto saat ditemui awak media di Jakarta, Selasa (3/7/2018).

Kolaborasi yang dijalin GMF dengan Airbus hingga 2023 mendatang itu ditujukan untuk pengembangan fasilitas training center di Indonesia. Namun, Iwan optimis ke depannya kerja sama tersebut bisa dalam hal manajemen sparepart pesawat di Indonesia.

"Jadi nanti center-nya itu enggak hanya di Singapura, tetapi juga di Indonesia karena di Indonesia populasi pesawat tinggi sekali, mulai dari pesawat kecil sampai pesawat besar," imbuh Iwan.

Adapun kerja sama fasilitas training center dengan Airbus kali ini merupakan yang kedua setelah pertama kali dilakukan pada periode 2013-2018. Iwan menyatakan, Airbus telah menjadi pionir dan peletak pondasi pembentukan training center manufaktur pesawat di Indonesia.

Dengan begitu, GMF mendapatkan kesempatan untuk dikenal perusahaan manufaktur pesawat lainnya untuk diajak bekerja sama.

"Sekarang ini memang banyak sekali pabrik-pabrik pesawat di dunia yang menghubungi kita untuk kerja sama sebagai repair station-nya. Sebab, mereka butuh layanan after sales service-nya daripada mereka mendirikan bengkel baru kita kan sudah punya fasilitasnya jadi lebih baik kerja sama dengan kita dan ini disadari mereka," jelas Iwan.

Iwan menambahkan, untuk saat ini hanya kerja sama dengan Airbus yang sudah terimplementasi di lapangan. Namun demikian, dia memastikan sudah ada perusahaan manufaktur pesawat lainnya seperti Wuxi Original Mechanical & Electrical Co. Ltd (OMEC) dari China yang ingin bekerja sama dengan GMF.

"Ya yang sudah terimplementasi itu Airbus, tetapi kalau sifatnya MoU sudah ada beberapa. Contohnya di China itu ada OMEC yang sudah MoU dengan kita, tetapi tetap mereka lihat juga ada enggak pemesanan pesawat OMEC di Indonesia. Intinya mereka sudah MoU, sudah ancang-ancang untuk kerja sama dengan kita," tandas Iwan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X