KILAS EKONOMI

Kaki Gunung Sopotan Minahasa Kawasan Penyangga Cabai dan Bawang Merah

Kompas.com - 08/07/2018, 10:20 WIB
Pertanian cabai dan bawang di Minahasa, Sulawesi UtaraDok. Humas Kementan Pertanian cabai dan bawang di Minahasa, Sulawesi Utara

MINAHASA, KOMPAS.com - Minahasa, salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Utara yang memiliki sumber air yang cukup yang berasal dari Danau Tondano.

Minahasa mempunyai potensi yang luar biasa untuk pengembangan cabai dan bawang merah, khusunya di Wilayah kaki Gunung Sopotan. 

Pasalnya, hamparan tanah yang subur di kabupaten ini mendukung untuk pengembangan tanaman hortikultura tersebut.

Lokasinya yang berbatasan langsung dengan ibu kota Provinsi Sulawesi Utara, mempermudah Kabupaten Minahasa memasok cabai dan bawang merah ke Kota Manado dan sekitarnya.

Dengan demikian, kebutuhan cabai dan bawang merah untuk masyarakat Sulut dapat terpenuhi dari hasil lokal.

Baca juga: Cegah Banjir, Danau Tondano Dipasangi Tanggul 17,5 Kilometer

Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Provinsi Sulawesi Utara Novly Wowiling mengatakan, Provinsi Sulawesi Utara sangat prosfektif dalam pengembangan kawasan hortikultura.

Kawasan MODASI yang meliputi Kecamatan Mondoinding (Minahasa Selatan), Modayag

Pertanian bawang putih di Minahasa, Sulawesi UtaraDok. Humas Kementan Pertanian bawang putih di Minahasa, Sulawesi Utara
(Bolaang Mongondow Timur), Passi (Bolaang Mongondow) luasnya bisa mencapai 12.000 hektar (ha).

Kawasan lainnya yang juga potensial adalah kawasan kaki Gunung Soputan seluas 500 ha, meliputi Kecamatan Tompaso Barat dan Langoan Barat.

“Dengan potensi yang dimiliki oleh Sulawesi Utara ini, kami siap mengamankan pengembangan kawasan hortikultura khususnya menjaga stabilisasi pasokan aneka cabai dan bawang merah serta siap menyukseskan swasembada bawang putih 2021 seperti yang diamanahkan oleh Bapak Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman,” kata Novly Wowiling dalam pernyataan tertulis, Minggu (8/7/2018).

Baca juga: Harga Bawang Merah Anjlok, Mentan Minta Bulog Serap Produksi Petani

Menurut Kepala Bidang Hortikultura Dinas Pertanian Kabupaten Minahasa Elke, produksi aneka cabai pada 2016 mencapai 3.382 ton dan meningkat 25 persen pada 2017 menjadi 4.229 ton. Luas panen aneka cabai pada  2017 sebesar 535 hektar.

Pada April 2018, ketersediaan aneka cabai di Minahasa mencapai 190 ton, sedangkan pada Mei 76 ton. 

“Kondisi ini mampu menyuplai cabai sebesar 20 persen dari jumlah produksi aneka cabai di Sulawesi Utara. Ini menandakan bahwa Minahasa secara umum telah mampu memenuhi kebutuhan cabai lokal bahkan bisa menjadi penyangga wilayah Sulawesi Utara”, ujar dia.

Pertanian cabai dan bawang di Minahasa, Sulawesi UtaraDok. Humas Kementan Pertanian cabai dan bawang di Minahasa, Sulawesi Utara

Sementara untuk bawang merah, sepanjang 2017 tercatat produksi bawang merah di Minahasa sebesar 1.698 ton. Luas panennya 263 hektar, meningkat 5,62 persen dari tahun sebelumnya. 

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X