Ridha Aditya Nugraha
Air and Space Law Studies, Universitas Prasetiya Mulya

Manajer Riset dan Kebijakan Air Power Centre of Indonesia, Jakarta. Anggota German Aviation Research Society, Berlin. Saat ini berkarya dengan mengembangkan hukum udara dan angkasa di Air and Space Law Studies - International Business Law Program, Universitas Prasetiya Mulya. Tenaga ahli sekaligus pemateri di Institute of Air and Space Law Aerohelp, Saint Petersburg. Sebelumnya sempat berkarya pada suatu maskapai penerbangan Uni Eropa yang berbasis di Schiphol, Amsterdam.

Akademisi dan Polemik Mismanajemen Garuda Indonesia

Kompas.com - 11/07/2018, 08:51 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

TIDAK sedikit yang meragukan sinergi antara bidang keilmuan dan dunia profesional. Ketika menjumpai suatu permasalahan, bukan tidak mungkin hasil riset akademik yang mencoba menemukan solusi berakhir dengan celetukan, "Ah, kebanyakan teori!"

Sebaliknya, berkembang pula jurus instan atau tambal sulam guna menyelesaikan permasalahan tanpa melihat kembali tatanan keilmuan yang ada.

Premis ini tampaknya berlaku pada banyak sektor, salah satunya bisnis penerbangan sipil. Tidak heran jika terdapat jurang lebar antara dunia akademik dan profesional.

Belakangan ini, berita nasional sempat dihangatkan isu rencana mogok massal pilot Garuda Indonesia. Memiliki pangsa pasar penerbangan domestik yang signifikan, absennya maskapai berpelat merah ini berpotensi berdampak besar terhadap konektivitas dalam negeri, baik penumpang maupun kargo. Keutuhan jembatan udara nasional berada di ujung tanduk.

Salah satu latar belakang polemik tersebut ialah seputar pengelolaan maskapai penerbangan. Manajemen Garuda Indonesia kesulitan menemukan titik temu dengan Asosiasi Pilot Garuda serta Sekretariat Karyawan Garuda Indonesia terkait tuntutan restrukturisasi manajemen perusahaan. Ancaman mogok belum sirna.

Sembari negosiasi berlangsung, kiranya kita dapat menengok cerita insan akademik yang sukses membawa dunia penerbangan negaranya maju serta berdampak positif bagi sektor ekonomi dan pariwisata.

Cerita dari Negeri Kincir Angin

Kisah ini terjadi pada era 1970-an ketika Profesor Henri A Wassenbergh selaku Direktur International Institute of Air and Space Law Universiteit Leiden diangkat menjadi Senior Vice President KLM.

Wassenbergh memegang peranan supervisi terhadap hubungan kerja sama luar negeri. Ia juga dipercaya menjadi penasihat pemerintah Belanda dalam berbagai perundingan internasional terkait dunia penerbangan.

Saat itu konsep open skies tengah dikembangkan. Dunia sedang mencari tahu dampak positif maupun negatif dari kehadiran konsep baru tersebut. Suatu peluang muncul bagi mereka yang visioner.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1 Tahun Alih Kelola Blok Rokan, Pertamina Kembangkan 376 Sumur Baru hingga Genjot Produksi Minyak Jadi 161.000 Bph

1 Tahun Alih Kelola Blok Rokan, Pertamina Kembangkan 376 Sumur Baru hingga Genjot Produksi Minyak Jadi 161.000 Bph

Whats New
Erick Thohir: Program BUMN Jadi Penggerak Ekonomi Desa

Erick Thohir: Program BUMN Jadi Penggerak Ekonomi Desa

Whats New
PLN Kirim Surat kepada 20 Perusahaan terkait Sertifikat EBT

PLN Kirim Surat kepada 20 Perusahaan terkait Sertifikat EBT

Whats New
Lelang Rumah Murah di Bekasi, Harga Limit Mulai Rp 99 Juta

Lelang Rumah Murah di Bekasi, Harga Limit Mulai Rp 99 Juta

Whats New
Sido Muncul Ajak Penderita Bibir Sumbing Tersenyum Kembali

Sido Muncul Ajak Penderita Bibir Sumbing Tersenyum Kembali

BrandzView
Awali Pekan, IHSG Bergerak Fluktuatif

Awali Pekan, IHSG Bergerak Fluktuatif

Whats New
Harga Emas Antam Kembali Turun, Simak Daftar Lengkapnya

Harga Emas Antam Kembali Turun, Simak Daftar Lengkapnya

Whats New
Jokowi Sebut Ekonomi Global Tahun Depan Akan Gelap, Benarkah Demikian?

Jokowi Sebut Ekonomi Global Tahun Depan Akan Gelap, Benarkah Demikian?

Whats New
Imbauan Kemenhub soal Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia: Ini Jadi Pengingat

Imbauan Kemenhub soal Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia: Ini Jadi Pengingat

Whats New
Hati-hati, Ada Pekerjaan Rekonstruksi Perkerasan di Ruas Tol Jakarta-Tangerang

Hati-hati, Ada Pekerjaan Rekonstruksi Perkerasan di Ruas Tol Jakarta-Tangerang

Whats New
Lowongan Kerja Honda Prospect Motor  untuk D3 hingga S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja Honda Prospect Motor untuk D3 hingga S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Whats New
Dugaan Penggelapan Premi Wanaartha Life,  Bagaimana Nasib Cicilan Nasabah? Ini Kata Manajemen

Dugaan Penggelapan Premi Wanaartha Life, Bagaimana Nasib Cicilan Nasabah? Ini Kata Manajemen

Whats New
Mampukah IHSG Lanjutkan Tren Penguatan?

Mampukah IHSG Lanjutkan Tren Penguatan?

Whats New
[POPULER MONEY] Saat Jokowi, Erick Thohir, dan Ganjar Pranowo 'Tampil' di Solo Car Free Day | Indonesia Pelaris Kereta Cepat China

[POPULER MONEY] Saat Jokowi, Erick Thohir, dan Ganjar Pranowo "Tampil" di Solo Car Free Day | Indonesia Pelaris Kereta Cepat China

Whats New
Ini Tantangan Ekonomi Indonesia pada Semester II 2022

Ini Tantangan Ekonomi Indonesia pada Semester II 2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.