Akademisi dan Polemik Mismanajemen Garuda Indonesia

Kompas.com - 11/07/2018, 08:51 WIB
Pesawat Boeing 737 MAX 8 telah dioperasionalkan oleh Garuda Indonesia, di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (7/1/2018). ARSIP GARUDA INDONESIAPesawat Boeing 737 MAX 8 telah dioperasionalkan oleh Garuda Indonesia, di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (7/1/2018).

TIDAK sedikit yang meragukan sinergi antara bidang keilmuan dan dunia profesional. Ketika menjumpai suatu permasalahan, bukan tidak mungkin hasil riset akademik yang mencoba menemukan solusi berakhir dengan celetukan, "Ah, kebanyakan teori!"

Sebaliknya, berkembang pula jurus instan atau tambal sulam guna menyelesaikan permasalahan tanpa melihat kembali tatanan keilmuan yang ada.

Premis ini tampaknya berlaku pada banyak sektor, salah satunya bisnis penerbangan sipil. Tidak heran jika terdapat jurang lebar antara dunia akademik dan profesional.

Belakangan ini, berita nasional sempat dihangatkan isu rencana mogok massal pilot Garuda Indonesia. Memiliki pangsa pasar penerbangan domestik yang signifikan, absennya maskapai berpelat merah ini berpotensi berdampak besar terhadap konektivitas dalam negeri, baik penumpang maupun kargo. Keutuhan jembatan udara nasional berada di ujung tanduk.

Salah satu latar belakang polemik tersebut ialah seputar pengelolaan maskapai penerbangan. Manajemen Garuda Indonesia kesulitan menemukan titik temu dengan Asosiasi Pilot Garuda serta Sekretariat Karyawan Garuda Indonesia terkait tuntutan restrukturisasi manajemen perusahaan. Ancaman mogok belum sirna.

Sembari negosiasi berlangsung, kiranya kita dapat menengok cerita insan akademik yang sukses membawa dunia penerbangan negaranya maju serta berdampak positif bagi sektor ekonomi dan pariwisata.

Cerita dari Negeri Kincir Angin

Kisah ini terjadi pada era 1970-an ketika Profesor Henri A Wassenbergh selaku Direktur International Institute of Air and Space Law Universiteit Leiden diangkat menjadi Senior Vice President KLM.

Wassenbergh memegang peranan supervisi terhadap hubungan kerja sama luar negeri. Ia juga dipercaya menjadi penasihat pemerintah Belanda dalam berbagai perundingan internasional terkait dunia penerbangan.

Saat itu konsep open skies tengah dikembangkan. Dunia sedang mencari tahu dampak positif maupun negatif dari kehadiran konsep baru tersebut. Suatu peluang muncul bagi mereka yang visioner.

Wassenbergh berhasil menganalisis dampak positif open skies serta membuat Belanda selangkah lebih maju melalui penandatanganan perjanjian open skies antara Belanda dan Amerika Serikat pada tahun 1992.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X