Ekonom: Utang Indonesia Salah Satu Paling Aman di Dunia

Kompas.com - 13/07/2018, 06:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai utang Indonesia dianggap relatif kecil dibandingkan negara-negara lain, bahkan negara maju sekalipun. Jumlahnya memang terus naik dari tahun ke tahun, namun masih dalam taraf aman.

Direktur Investa Saran Mandiri, perusahaan private equity Indonesia, Hans Kwee mengatakan, utang Indonesia masih lebih rendah dari Amerika Serikat yang lebih dari 100 persen terhadap GDP.

"Kita salah satu yang paling aman di dunia. Di level 28 persen," ujar Hans di Jakarta, Kamis (12/7/2018).

Utang Jepang besarannya 200 persen terhadap GDP. Di Eropa, angkanya juga lebih besar sekitar 80-90 persen terhadap GDP. Bahkan, Yunani mencapai lebih dari 200 persen.

Hans menilai, jika dibandingkan dengan negara-negara tersebut, langkah pemerintah menambah utang bukan suatu hal yang buruk. Asalkan masih di angka yang wajar.

"Jadi kita masiih bisa spending surat utang lebih banyak untuk bangun infrastruktur," kata Hans.

Terkait pelemahan rupiah, Hans menilai angka pelemahannya masih skala aman. Angkanya hanya enam persen. Menguatnya dollar AS tak hanya berdampak pada Indonesia, tapi negara-negara lain baik di Asia maupun di luarnya. Hans mengatakan, pemerintah hanya perlu memberi ruang bagi pengusaha untuk bisa hedging di pasar.

"Tidak perlu dibesar-besarkan seakan sudah mau Rp 15.000, ekonomi mau roboh. Enggak," kata Hans.

Hans mengatakan, current account atau neraca berjalan Indonesia mengalami defisit sejak 2012 saat harga-harga komoditas mulai turun. Defisit terus terjadi hingga sekarang.

Oleh karena itu, pelambatan ekonomi tak hanya terjadi di era Presiden Joko Widodo, tapi pemerintah sebelumnya juga mengalami hal yang sama.

"Penurunan komoditas menyebabkan pengusaha di Indonesia jumlah uangnya melambat," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.