Apple Akan Berinvestasi 300 Juta Dollar AS Untuk Energi Bersih di Cina - Kompas.com

Apple Akan Berinvestasi 300 Juta Dollar AS Untuk Energi Bersih di Cina

Kompas.com - 13/07/2018, 14:30 WIB
Logo Apple terpampang di tepi gedung Apple Store Union Square, San Francisco, Amerika Serikat.Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com Logo Apple terpampang di tepi gedung Apple Store Union Square, San Francisco, Amerika Serikat.

NEW YORK, KOMPAS.com - Apple yang bekerja sama dengan para pemasoknya, mengumumkan rencana investasi sebesar 300 juta dollar AS dalam proyek energi terbarukan di Cina melalui Dana Energi Bersih China atau The China Clean Fund, Kamis (12/7/2018).

Dana Energi Bersih China bertujuan untuk menghasilkan setidaknya 1 gigawatt energi atau setara untuk menerangi sekitar 1 juta rumah dengan sarana yang sepenuhnya terbarukan selama empat tahun ke depan.

Pada gelombang pertama, pemasok Apple yang berpartisipasi dalam dana itu yakni Teknologi Catcher, Compal Electronics, Corning Incorporated, Golden Arrow, Jabil, Luxshare-ICT, Pegatron, Solvay, Sunway Communication, dan Wistron. 

Dana Energi Bersih China ini akan dikelola oleh DWS Group, anak perusahaan dari Deutsche Bank.

Energi terbarukan sudah lama menjadi bagian dari DNA perusahaan Apple. Selama satu dekade, Apple sudah mencari sumber energi terbarukan untuk pusat data Carolina Utara. 

Perusahaan menugaskan kontraktor surya Bay Area membangun fasilitas energi surya khusus di pusat tersebut dan kemudian berakhir dengan adanya tiga ladang surya lokal dan sel bahan bakar bio-gas untuk pusat data, seperti yang dilansir Fast Company.

"Misi Apple tidak pernah goyah. Kami di sini untuk mengubah dunia, itu sebabnya kami terus berusaha untuk melakukan lhal besar dengan lebih sedikit mengurangi dampak buruk kami terhadap Bumi yang kita tempati, sambil memperluas dan mendefinisikan kembali kemungkinan di depan," tulis Apple dalam laporan tanggung jawab lingkungan 2018.

Dana Energi Bersih China ini melanjutkan upaya tersebut dan jika berhasil akan berfungsi sebagai model yang dapat dicontoh oleh yang lain.

Seiring dengan penggunaan energi di China meroket. Pemerintah China pun semakin mendorong adanya sumber energi bersih, baik untuk membantu membersihkan kualitas udara di kota-kota China maupun untuk berinvestasi dalam industri masa depan.

"Secara tradisional China mengandalkan batu bara, tetapi dalam beberapa tahun terakhir energi baru dan terbarukan telah tumbuh secara dramatis dan mulai mengambil bagian dari pangsa pasar batubara. Hal tersebut menjadi dorongan kuat dari pemerintah China," kata David Sandalow dalam penerimaan beasiswa (inaugural fellow) di Columbia University untuk Kebijakan Energi Global.

Berkat upaya itu, tahun lalu China berhasil memasang lebih banyak panel surya daripada negara lain di dunia jika digabungkan, China pun memimpin dalam sumber energi angin dan tenaga air.

China dapat menjadi pasar reseptif untuk menginkubasi inisiatif energi terbarukan. Namun, untuk perusahaan kecil dengan sumber daya terbatas, transisi ke energi bersih menjadi tantangan tersendiri. Apple berharap Dana Energi Bersih China ini akan memberikan daya beli yang lebih besar untuk beralih ke energi bersih.


Komentar
Close Ads X