KILAS EKONOMI

Dirjen Perhubungan Udara Gelar "Ramcheck" Pesawat Jamaah Haji

Kompas.com - 17/07/2018, 17:00 WIB
Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso, Selasa (17/7/2018), melaksanakan tugas rampcheck Boeing B777 Garuda registrasi PK-GIC di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta. Dok Kementerian Perhubungan Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso, Selasa (17/7/2018), melaksanakan tugas rampcheck Boeing B777 Garuda registrasi PK-GIC di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta.
Editor Latief

TANGERANG, KOMPAS.com - Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso bersama-sama Direktur Teknik Garuda dan Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah I, Selasa (17/7/2018), melaksanakan tugas rampcheck Boeing B777 Garuda registrasi PK-GIC di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta.

"Kami sudah menyiapkan pesawat dan secara teknis sudah bagus. Selamat jalan, semoga semua menjadi haji mabrur," ujar Agus kepada para jamaah.

Hal itu seiring dimulainya penyelenggaraan Penerbangan Haji 2018 hari ini yang ditandai dengan diterbangkannya jemaah haji dari beberapa embarkasi, antara lain Embarkasi Padang, Jakarta, Surabaya, Makassar, dan lainnya.

Tugas rampcheck kali ini, lanjut Agus, merupakan bagian dari rangkaian rampcheck khusus angkutan haji yang dilakukan oleh inspektur dari Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara (DKPPU) Ditjen Perhubungan Udara dan Kantor Otoritas Bandar Udara di masing-masing embarkasi pada 16-20 Juli 2018.

Rampcheck dilakukan guna menjamin penyelenggaraan haji tahun ini terlaksana lancar, selamat, aman dan nyaman.

"Hasilnya, tidak ada masalah, dan pesawat laik terbang. Sebelumnya, kami juga sudah melakukan pemeriksaan dan verifikasi pesawat yang akan dipakai oleh Garuda dan Saudi untuk penerbangan haji ini. Setelah diadakan penyehatan, semua pesawat laik terbang," ujarnya.

Dalam kurun waktu rampcheck khusus tersebut jumlah pemeriksaan dari 12 lokasi bandar udara mencapai 57 pemeriksaan dan pemeriksaan per individual sebanyak 21 pesawat. Secara umum pesawat udara yang diperiksa dalam kondisi laik terbang.

"Ada beberapa temuan minor yang didapat selama rampcheck, tapi sebagian besar tidak berpengaruh pada kelaikudaraan. Temuan yang mempengaruhi sudah direktifikasi dalam tiga hari penyehatan, dan pesawat sudah laik beroperasi kembali," ujarnya.

Seperti diberitakan, sesuai Keputusan Menteri Agama, maskapai yang ditunjuk melayani penerbangan haji tahun ini adalah PT Garuda Indonesia dan Saudi Arabian Airlines.

Garuda menyiapkan armada berjumlah 13 unit pesawat, yang terdiri dari 5 unit Boeing B777-300 dengan kapasitas 393 kursi; 3 unit pesawat B747-400 berkapasitas 455 kursi; 4 unit Airbus A330-300 berkapasitas 360 kursi; dan 1 unit pesawat A330-200 dengan kapasitas 325 kursi.

Sementara itu, Saudi Arabian Airlines menyiapkan 18 unit yang meliputi 11 unit Boeing B777-300 dengan kapasitas 410 kursi dan 7 pesawat B747-400 dengan kapasitas 450 kursi.
Menteri Agama juga telah menetapkan embarkasi dan debarkasi haji. Ada 12 bandara yang digunakan sebagai embarkasi dan debarkasi haji, serta 5 bandara untuk embarkasi antara.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X