Membedah Bagaimana Kemiskinan Bisa di Bawah 10 Persen

Kompas.com - 18/07/2018, 20:49 WIB
Kementerian Pertanian memberikan bantuan 50 ekor ayam untuk setiap rumah tangga miskin di Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur, Selasa (22/5/2018). Bantuan itu terkait program Bedah Kemiskinan, Rakyat Sejahtera untuk mengurangi angka kemiskinan. KOMPAS.com/ KURNIASIH BUDIKementerian Pertanian memberikan bantuan 50 ekor ayam untuk setiap rumah tangga miskin di Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur, Selasa (22/5/2018). Bantuan itu terkait program Bedah Kemiskinan, Rakyat Sejahtera untuk mengurangi angka kemiskinan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melalui rilis Profil Kemiskinan Maret 2018 baru-baru ini mendapati persentase penduduk miskin sebesar 9,82 persen.

Untuk pertama kalinya sejak 1999, persentase penduduk miskin di Indonesia ada di bawah 10 persen yang berarti jumlah penduduk yang berada di bawah garis kemiskinan semakin berkurang.

Bahkan, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sebelumnya menilai capaian tersebut sebagai sejarah baru sepanjang Republik ini berdiri. Persentase penduduk miskin sebelumnya selalu ada di kisaran belasan persen, bahkan pernah di atas 20 persen.

Lantas, apa yang membuat kemiskinan bisa turun hingga single digit? Berdasarkan data dari BPS, faktor pertama adalah inflasi yang terjaga selama periode penelitian profil kemiskinan dari September 2017 ke Maret 2018 sebesar 1,92 persen.

Baca juga: Pemerintah Optimis Angka Kemiskinan Turun Jadi 9,52 Persen

Kemudian rata-rata pengeluaran per kapita per bulan untuk rumah tangga 40 persen lapisan terbawah tumbuh 3,06 persen. Pertumbuhan ini didapat dalam periode yang sama, yaitu September 2017-Maret 2018.

Ketepatan waktu dalam hal pelaksanaan program pemerintah juga turut andil menurunkan jumlah penduduk miskin. Program yang dimaksud adalah bantuan sosial tunai, program beras sejahtera (rastra), serta Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT).

Untuk bansos tunai, pada kuartal I 2018 tumbuh 87,6 persen atau lebih tinggi dibanding kuartal I 2017 yang pertumbuhannya 3,39 persen. Pertumbuhan bansos tunai ini disebut Kepala BPS Suhariyanto cukup signifikan.

Sedangkan program rastra dan BPNT tercatat pelaksanaannya sudah sesuai jadwal. Mengutip data Perum Bulog, realisasi distribusi program rastra Januari 2018 sebesar 99,65 persen, dilanjutkan dengan 99,66 persen pada Februari 2018, dan 99,62 persen pada Maret 2018.

Selain itu, turunnya jumlah penduduk miskin turut dipengaruhi oleh Nilai Tukar Petani (NTP) pada Maret 2018 yang terbilang tinggi, yakni 101,94 atau di atas 100. NTP merupakan indikator yang menentukan kesejahteraan petani dengan membandingkan indeks harga yang diterima petani dengan indeks harga yang dibayar petani dalam persentase.

Di luar faktor positif terhadap penurunan kemiskinan, kenaikan harga beras selama September 2017-Maret 2018 menghambat upaya tersebut. Harga beras dalam periode itu naik 8,57 persen yang membuat penurunan kemiskinan tidak secepat periode sebelumnya, yaitu Maret-September 2017.

Harga beras merupakan komoditi yang berkontribusi paling besar terhadap garis kemiskinan, baik di perkotaan maupun di perdesaan. Meski persentase kemiskinan sudah lebih baik, jumlah penduduk miskin setara yang dengan 9,82 persen ini masih cukup besar, yakni sebanyak 25,95 juta orang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.