Di depan Luhut, Kemenhub Beberkan Alasan Tersendatnya Pembangunan Cargo Village Bandara Soekarno-Hatta

Kompas.com - 20/07/2018, 12:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Bandar Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Polana Banguningsih Pramesti membeberkan alasan tersendatnya pembangunan Cargo Village di Bandara Soekarno-Hatta.

Hal itu disampaikannya dalam rapat bersama Menteri Koordinator (Menko) bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan di Kantor Kemenko Maritim, Jakarta, Jumat (20/7/2018).

"Ini Pak Menteri (Luhut) mengecek kenapa kok nggak jalan jalan, kenapa kok belum terealisasi. Jadi, tadi sudah dibahas bahwa sebenernya selain Cargo Village-nya sendiri ada aksesibilitas yang belum selesai, yang belum diputuskan antara antara Angkasa Pura II, Jasa Marga sama anak perusahaannya," jelas Polana.

Pada awalnya, kata Polana, pembangunan Cargo Village di Bandara Soekarno-Hatta ditargetkan pada 2019. Namun, target tersebut bakal mundur sedikit meskipun apronnya telah rampung terbangun.

"Kalau membangun kargonya sendiri enggak lama. Cuma sekarang masih ada sedikit akses jalannya karena Pemerintah Tangerang enggak mau jalannya terganggu sehingga ada jalan akses yang harus dipersiapkan," terang Polana.

Jalan akses itu yang kemudian saat ini coba dikerjasamakan antara Angkasa Pura II dan Jasa Marga. Adapun untuk lahannya sendiri, Polana memastikan tidak ada masalah dan siap untuk dibangun.

"Untuk itu, mudah-mudahan 2019. Makanya Pak Menteri minta ada percepatan, terutama terkait aksesnya itu," imbuhnya.

Sebagai informasi, Cargo Village tersebut bakal dibangun di atas seluas 90 hektar dan diperkirakan memiliki kapasitas hingga 1,5 juta ton. Saat ini, luas kargo di Bandara Soekarno-Hatta hanya 30 hektar dengan kapasitas 600.000 ton.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.