AP II Terapkan Digitalisasi Sistem Keamanan di Bandara Soekarno-Hatta

Kompas.com - 20/07/2018, 19:37 WIB
Seorang penumpang melintas di sekitar gapura bertuliskan Asian Games 2018  yang ada di Terminal 3 Keberangkatan Bandara SOekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (5/07/2018). PT Angkasa Pura AP (II) selaku pengelola bandara menyatakan siap memfasilitasi kedatangan dan kepulangan peserta Asian Games 2018 dengan menyiapkan sarana dan prasarana di tiga bandara yakni Bandara Soekarno Hatta, Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang dan Husein Sastranegara Bandung. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBSeorang penumpang melintas di sekitar gapura bertuliskan Asian Games 2018 yang ada di Terminal 3 Keberangkatan Bandara SOekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (5/07/2018). PT Angkasa Pura AP (II) selaku pengelola bandara menyatakan siap memfasilitasi kedatangan dan kepulangan peserta Asian Games 2018 dengan menyiapkan sarana dan prasarana di tiga bandara yakni Bandara Soekarno Hatta, Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang dan Husein Sastranegara Bandung.

TANGERANG, KOMPAS.com - PT Angkasa Pura II menerapkan sistem digital untuk menopang tugas dan fungsi personel aviation security di Bandara Soekarno-Hatta, baru-baru ini. Penerapan sistem digital ini diperkirakan bisa menghemat biaya operasional avsec hingga ratusan juta rupiah per tahunnya.

" Digitalisasi sistem keamanan ini bisa mengurangi secara signifikan penggunaan kertas sehingga dapat menghemat Rp 109 juta per tahun," kata Senior Manager of Branch Communication and Legal BandarSoekarno-Hatta, Febri Toga Simatupang, saat dihubungi Kompas.com pada Jumat (20/7/2018).

Febri menjelaskan, sebelum digitalisasi diterapkan, personel avsec banyak menggunakan kertas dalam menulis laporan tentang barang tercecer atau lost and found hingga laporan pelaksanaan dinas sampai laporan fasilitas keamanan.

Pada tahap awal, sistem digital diterapkan hanya untuk mendata barang tercecer, yang kemudian dikembangkan lagi guna memenuhi kegiatan avsec yang lainnya.

Baca juga: Di depan Luhut, Kemenhub Beberkan Alasan Tersendatnya Pembangunan Cargo Village Bandara Soekarno-Hatta

Kini, personel avsec di Bandara Soekarno-Hatta bisa bekerja lebih cepat mengandalkan sistem digital, khususnya dalam hal mengidentifikasi barang kategori pembatasan atau yang dilarang. Ke depan, sistem yang sama akan dimanfaatkan lebih jauh dalam hal patroli, penilaian personel, pengecekan peralatan keamanan, dan sebagainya.

"Dalam proses pengerjaan website atau sistem digital ini, tidak mengeluarkan biaya sedikitpun atau nol rupiah," tutur Febri.

Dia berharap, pemanfaatan sistem digital akan berdampak pada peningkatan layanan dan pengolahan data dari kerja avsec di lapangan. Data-data tersebut nantinya juga akan dipakai untuk menyempurnakan kualitas keamanan dan keselamatan penerbangan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X