2020, Sinar Mas Targetkan Asal-usul Semua Pasokan Sawit Diketahui

Kompas.com - 23/07/2018, 19:14 WIB
Ilustrasi: Bibit kelapa sawit. KOMPAS.com/ FARID ASSIFAIlustrasi: Bibit kelapa sawit.


JAKARTA,  KOMPAS.com - PT Sinar Mas Agribusiness and Food menyatakan telah mencapai 100 persen tingkat kemamputelusuran hingga ke kebun (traceability to plantation/TTP) kelapa sawit untuk kebutuhan pabrik milik perusahaan. Target ini telah tercapai pada 2017.

"Setelah menyelesaikan TTP untuk pabrik milik kami sendiri di 2017, masih ada pekerjaan besar yang menanti untuk memetakan rantai pasok dari 427 pemasok independen lainnya, sebagai bagian dari upaya perusahaan untuk mencapai kemamputelusuran hingga ke perkebunan di 2020," kata Head of Downstream Sustainability Development Sinar Mas Agribusiness and Food Daniel A Prakarsa dalam pernyataannya, Senin (23/7/2018).

Daniel menuturkan, pada akhir 2017 lalu perusahaan telah mencapai TTP 100 persen bagi 44 pabrik milik sendiri. Dengan demikian, 39 persen dari total rantai pasok perusahaan dapat ditelusuri.

Menurut Daniel, pencapaian ini berarti perusahaan bisa menjangkau lebih dari 70 pemasok yang membeli dari sekitar 11.000 petani swadaya yang mengelola sekira 40.000 hektar perkebunan kelapa sawit.

Baca juga: Pada 2017, Ekspor Minyak Sawit Indonesia Mencapai Rekor Tertinggi Sepanjang Sejarah

Adapun target 100 persen kemamputelusuran hingga ke perkebunan pada 2020 mendatang dilakukan dengan sejumlah upaya.

Salah satunya dengan melibatkan petani dan bekerja sama dengan jejaring para mitra untuk mendukung pemasok independen melaksanakan proses penelusuran dan verifikasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mitra tersebut antara lain Koltiva, Geotraceability, dan Neste. Koltiva, misalnya, hingga kini sudah mendaftarkan 16 agen minyak kelapa sawit, memetakan dan melakukan verifikasi 9.105 hektar perkebunan yang dimiliki atau dikelola 4.168 petani.

"Mereka juga memberikan informasi untuk meningkatkan produksi (petani), praktik-praktik pertanian dan cara hidup, dan mendukung akses ke rantai pasok internasional," sebut Daniel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.