3 Inspirasi Kehidupan Penting dari Zohri Buat Kita

Kompas.com - 25/07/2018, 07:00 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) menerima peraih medali emas lari 100 meter kejuaraan dunia Atletik U20 di Tampere, Finlandia, Lalu Muhammad Zohri, di Istana Bogor, Jawa Barat, Rabu (18/7/2018). Presiden berpesan kepada Zohri untuk tetap berlatih guna meningkatkan prestasi yang diraih dan selalu rendah hati.ISTANA PRESIDEN/AGUS SUPARTO Presiden Joko Widodo (kiri) menerima peraih medali emas lari 100 meter kejuaraan dunia Atletik U20 di Tampere, Finlandia, Lalu Muhammad Zohri, di Istana Bogor, Jawa Barat, Rabu (18/7/2018). Presiden berpesan kepada Zohri untuk tetap berlatih guna meningkatkan prestasi yang diraih dan selalu rendah hati.

Rasanya mau menangis! Sungguh kita tidak menyangka bahwa di tengah kesibukan kita dengan urusan Piala Dunia yang baru saja selesai dan persiapan Asian Games, ada putra Indonesia yang mencatatkan prestasi yang gemilang.

Dialah Zohri, Lalu Muhammad Zohri. Dengan luar biasa, pemuda kelahiran NTB ini menorehkan prestasi di ajang Kejuaraan Atletik U-20 di Tampere, Finlandia pada 11 Juli 2018 lalu.

Banyak video dan tayangan, yang menunjukkan detik-detik prestasi Zohi yang luar biasa. Dalam usianya yang relatif muda yakni 18 tahun, Zohri berhasil membawa pulang medali emas di ajang bergensi lari 100 meter putra. Dengan prestasinya, ia mengalahkan banyak lawan yang hebat. Dengan prestasinya ini pula, Zuhri mengukir sejarah.

Ia menjadi pelari Indonesia yang pertama meraih posisi pertama di nomor 100 meter. Ini memperbaharui prestasi pelari Indonesia yang finis di urutan ke-8 di tahun 1986 silam. Bayangkanlah. Terakhir prestasi kita di tahun 1986! Dengan prestasi inipun, Zohri memecahkan rekor lari yang sebelumnya dipegang oleh Henrik Larson asal Swedia, yang pernah mencatat waktu tercepat 10,28 detik.

Untuk diketahui, U-20 ini merupakan pertandingan dunia yang resmi dan amat bergengsi, khususnya untuk cabang atletik. Penyelenggaranya adalah International Association of Athletics Federations (IAAF) dan diperuntukkan khusus untuk usia di bawah 20 tahun.

Biasanya, negara-negara di dunia mengirimkan atlit muda terbaik mereka untuk berkompetisi di ajang ini yang dilaksakan setiap dua tahun sekali. Dan kali ini, Indonesialah pemenangnya. Sungguh membanggakan! Kita patut berterima kasih kepada Zohri yang diam-diam, jauh dari sorotan, tapi ternyata mengharumkan nama bangsa Indonesia dengan prestasinya!

Namun, di balik prestasi ini, adalah kehidupan Zohri yang amat sederhana dan jauh dari mewah. Bahkan boleh dikatakan memprihatinkan. Bahkan, kalau diperhatikan foto-foto rumah tinggalnya Zohri, sungguh jauh dari penghargaan kita bagi atlit yang telah mencatatkan nama besar Indonesia di ajang internasional.

3 Pesan Zohri Buat Kita

Pertama-tama, jauh dari hiruk pikuk, Zohri menggegerkan Indonesia dan dunia dengan prestasinya. Kadangkala kita melihat banyak atlit yang dalam sorotan media massa, diberitakan dimana-mana, justru prestasinya malah anjlok.

Inilah yang membuat saya teringat dengan bukunya karya Bruce Jenner, Finding The Champion Within dimana ia justru mengakui bahwa seringkali atlit yang dielu-elukan, malahan jatuh terpuruk. Malahan, yang biasanya tidak diperhitungkan, justru yang menjadi pemenangnya.

Nah, Zohri membuktikannya. Zohri yang tersenyum paling akhir seakan berkata pada kita, “Lebih baik tidak diperhitungkan tapi bisa muncul sebagai pemenang. Daripada diuel-elukan sebelum memasuki arena tapi keluar dari dengan langkah gontai karena prestasi yang mengecewakan!”

Kita pun berharap, apa yang dikatakan oleh Bruce Jenner ini tidak menghinggapi Zohri. Meskipun telah dielu-elukan, tetap sadar diri dan terus berkiprah!

Kedua, menjadi pemenang adalah hak setiap orang apapun latar belakangnya. Kondisi Zohri, jauh dari bagus. Zohri adalah anak yatim piatu. Ayahnya sendiri adalah seorang nelayan, dengan pekerjaan sampingan sebagai buruh tani. Karena kondisinya, Zohri tidak punya pendidikan yang tinggi. Malahan, dulunya ia sempat tergolong anak yang malas belajar. Tapi, ternyata setelah beranjak dewasa, semuanya bisa berubah.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X