Sampah Plastik di Indonesia Jadi Perhatian Presiden Bank Dunia

Kompas.com - 26/07/2018, 13:56 WIB
Ilustrasi sampah plastik di pantai Utopia_88Ilustrasi sampah plastik di pantai

JAKARTA, KOMPAS.com - Keberadaan sampah plastik masih menjadi momok bagi pemerintah dan rakyat Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) bahkan menyebutkan bahwa jumlah sampah plastik di Indonesia telah mencapai level mengkhawatirkan.

Direktur Pengelolaan Sampah KLHK Novrizal Tahar menyatakan,  sampah plastik telah menjadi isu global sampai-sampai menjadi perhatian Presiden Bank Dunia Jim Yong Kim kala berkunjung ke Bali awal Juli lalu.

"Presdien Bank Dunia datang ke Bali ketemu beberapa menteri dan aktivis belum lama ini. Cuma satu yang dibahasnya, yaitu masalah (sampah) plastik, itu kenapa? Karena sudah mengkhawatirkan," ucap Novrizal di Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta, Kamis (26/7/2018).

Kekhawatiran itu muncul lantaran berdasarkan data KLHK, jumlah sampah plastik yang ada di Indonesia dalam kurun waktu satu dekade terakhir menunjukkan tren meningkat.

Baca juga: Bye Bye Plastic, Kisah 2 Gadis Muda Mewujudkan Bali Bebas Sampah Plastik

Sejak 2002 hingga 2016 terjadi peningkatan jumlah sampah plastik sebesar 5 persen.

"Peningkatan sampah plastik dari tadinya 11 persen menjadi 16 persen. Bahkan di beberapa kota komposisinya ada yang sudah mencapai 17 persen," imbuh Novrizal.

Ada beberapa faktor yang kemudian memunculkan adanya peningkatan jumlah sampah plastik tersebut. Faktor pertama adalah berkaitan dengan perubahan gaya hidup.

Novrizal menyampaikan, saat ini masyarakat ingin segala hal yang simpel dan tak ribet. Penggunaan segala jenis kemasan plastik pun mendukung hal tersebut.

Imbasnya, semakin banyak produk plastik yang dibuang oleh mereka dan berakhir di tempat pembuangan akhir.

Faktor lainnya adalah banyaknya produsen-produsen penghasil kemasan berbaham plastik yang masih belum sadar terhadap kerugian sampah plastik.

"Dengan kondisi business as usual sekarang mungkin 2030 komposisi plastik di atas 25 persen dan pada 2050 bisa 40 persen. Mungkin saja pada tahun itu sampah plastik lebih banyak dari ikan di laut," urai Novrizal.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X