Mengenal Lebih Jauh GPN, Masa Depan Transaksi di Indonesia

Kompas.com - 01/08/2018, 08:18 WIB
Pengunjung melihat model kartu berlogo Gerbang Pembayaran Nasional (GPN) di Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (3/5/2018). Bank Indonesia secara resmi meluncurkan kartu berlogo GPN yang dikeluarkan oleh bank-bank yang ada di Indonesia.KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERA Pengunjung melihat model kartu berlogo Gerbang Pembayaran Nasional (GPN) di Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (3/5/2018). Bank Indonesia secara resmi meluncurkan kartu berlogo GPN yang dikeluarkan oleh bank-bank yang ada di Indonesia.


JAKARTA,  KOMPAS.com - Sejak diluncurkan akhir 2017 lalu, Bank Indonesia gencar membuat gerakan agar masyarakat menukarkan kartu debit dan uang elektroniknya menjadi kartu berlogo Gerbang Pembayaran Nasional ( GPN).

Logo tersebut berupa bentuk burung garuda sebagai simbol program GPN.

Kartu itu memungkinkan nasabah melalukan transaksi hingga tarik tunai di mesin ATM maupun perangkat EDC dari bank lain dengan biaya tambahan yang jauh lebih kecil.

Sebelumnya, perbankan mengeluarkan kartu debit yang hanya bisa digunakan pada perangkat dari bank yang sama.

Baca juga: Pekan Depan, BI Mulai Kampanyekan Tukar Kartu GPN

Transaksi antar-bank bisa dilakukan, namun dikenakan biaya administrasi yang cukup tinggi, sekitar 2-3 persen pernilai transaksi.

Dari total 100 Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran (PJSP), 98 di antaranya merupakan bank penerbit yang sudah mendapatkan persetujuan penerbitan kartu berlogo GPN oleh BI.

Menurut BI, ada tiga sasaran utama implementasi GPN yakni:

1. Menciptakan ekosistem sistem pembayaran yang saling interkoneksi, interoperabilitas, dan mampu melaksanakan pemrosesan transaksi yang mencakup otorisasi, kliring, dan setelmen secara domestik.

2. Meningkatkan perlindungan konsumen antara lain melalui pengamanan data transaksi nasabah dalam setiap transaksi.

3. Meyakinkan ketersediaan dan integritas data transaksi sistem pembayaran nasional untuk mendukung efektivitas transmisi kebijakan moneter, efisiensi intermediasi, dan resiliensi sistem keuangan.

Apa keuntungan GPN?

Penerapan GPN disebut dapat menghemat biaya yang selama ini dikenakan per transaksi melalui peranti EDC hingga Rp 1,8 triliun per tahun.

GPN juga secara efisien memangkas nilai transaksi pembayaran domestik yang selama ini dilakukan di luar negeri. Adapun transaksi via asing berkurang Rp 17,7 miliar per hari. 

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X