Panas Bumi di Rantau Dedap Akan Sumbang Penerimaan Negara 106,87 Juta Dollar AS

Kompas.com - 05/08/2018, 22:30 WIB
Ilustrasi Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP). KOMPAS/YULVIANUS HARJONOIlustrasi Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembangkit Listrik Tenaga Panas  (PLTP) Rantau Dedap yang berada di Kabupaten Muara Enim, Kabupaten Lahat dan Kota Pagar Alam, Provinsi Sumatera Selatan telah memasuki tahap eksploitasi sumur panas bumi.

Kegiatan eksploitasi di Proyek Geothermal Rantau Dedap meliputi pengeboran 16 sumur panas bumi dan dibarengi dengan pembangunan PLTP Rantau Dedap Tahap I dengan kapasitas 86 MW oleh konsorsium PT. Rekayasa Industri dan Fuji Electric Co.

Pengeboran sumur RD-I3 ini merupakan yang pertama dari 16 sumur bor eksploitasi dengan rata-rata kapasitas sebesar 7,8 Megawatt per sumur.

Energi panas bumi menjadi salah satu prioritas nasional di bidang energi, mengingat besarnya sumber daya panas bumi Indonesia mencapai 28,5 Gigawatt. Sementara kapasitas terpasang PLTP di Indonesia saat ini sekitar 1.948,5 Megawatt.

Indonesia merupakan peringkat kedua terbesar penghasil listrik dari panas bumi di dunia setelah Amerika Serikat.

Dengan demikian, PLTP diproyeksi bisa berkontribusi ke Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang besar bagi negara.

Direktur Jenderal EBTKE Kementerian ESDM, Rida Mulyana, mengatakan, tambahan PNBP dari PLTP ini sebesar 106,87 juta dollar AS untuk masa eksploitasi dan pemanfaatan.

"Untuk PNBP iuran produksi atau royalti dengan asumsi pembangkitan listrik 681,9 GWh pertahun sebesar 85 juta dollar AS selama masa eksploitasi dan pemanfaatan," ujar Rida dalam keterangan tertulis, Minggu (5/8/2018).

Adapun rincian lainnya yaitu total Iuran eksplorasi sebesar 626.460 dollar AS, total iuran tetap selama eksploitasi dan pemanfaatan selama 30 Tahun sebesar 4,25 juta dollar AS, serta bonus produksi untuk tiga Kabupaten Muara Enim, Lahat dan Pagar Alam sebesar 17 juta dollar AS selama masa produksi.

"Penerimaan negara ini belum termasuk penerimaan dari sektor pajak," kata Rida.

PLTP Rantau Dedap akan dikembangkan dalam dua tahap dengan kapasitas keseluruhan sebesar 220 MW. Rencananya, tahap pertama sebesar 86 Megawatt akan operasi komersial pada pertengahan tahun 2020.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X