KILAS EKONOMI

PGN Pasok Gas Pabrik Baja Otomotif Senilai 300 Juta Dollar AS

Kompas.com - 08/08/2018, 16:40 WIB
PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) memasok kebutuhan gas pabrik Galvanizing, Annealing and Processing Line (GAPL) milik PT Krakatau Nippon Steel Sumikin (KNSS) di Cilegon, Banten yang beroperasi mulai Selasa (7/8/2018) Dok. Humas PGNPT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) memasok kebutuhan gas pabrik Galvanizing, Annealing and Processing Line (GAPL) milik PT Krakatau Nippon Steel Sumikin (KNSS) di Cilegon, Banten yang beroperasi mulai Selasa (7/8/2018)

BANTEN, KOMPAS.com - PT Perusahaan Gas Negara Tbk ( PGN) memasok kebutuhan gas pabrik Galvanizing, Annealing and Processing Line (GAPL) milik PT Krakatau Nippon Steel Sumikin (KNSS) di Cilegon, Banten yang beroperasi mulai Selasa (7/8/2018).

Produk baja yang dihasilkan pabrik KNSS senilai 300 juta dollar AS tersebut akan digunakan untuk memasok kebutuhan industri otomotif nasional.

Sekretaris Perusahaan PGN Rachmat Hutama mengatakan, perusahaannya ditetapkan sebagai pemenang tender penyaluran gas untuk keperluan produksi pabrik GAPL milik KNSS pada 15 April 2016.

Sesuai dengan permintaan pelanggan, PGN berhasil menyelesaikan pembangunan infrastruktur pipa gas distribusi menuju pabrik. Dengan begitu, PGN bisa melakukan gas in tepat waktu yakni pada 1 Februari 2017.

Baca juga: Pasok Gas Bumi ke Karawang PGN Bantu Industri Hemat Biaya Bahan Bakar

Rachmat mengatakan, PGN berpotensi menyalurkan gas sebanyak 1,32 juta meter kubik per bulan seiring dengan meningkatnya permintaan industri otomotif akan cold rolled steel (CR), galvannealed steel (GA), dan hot dip galvanized steel (GI) yang mampu diproduksi pabrik tersebut.

Setelah melakukan uji coba produksi selama setahun lebih, KNSS melakukan opening ceremony pabrik pada 7 Agustus 2018.

Pembukaan itu dihadiri Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Tbk, Duta Besar Jepang untuk Indonesia, perwakilan dari Kementerian BUMN, perwakilan dari Kementerian Perindustrian, perwakilan dari Gubernur Banten, Representative Direktur NSSMC, dan Sales Area Head PGN.

"Dengan beroperasinya pabrik ini, diharapkan industri otomotif yang ada di Indonesia seperti Toyota, Suzuki, Nissan, Daihatsu, dan lain-lain dapat mengalihkan bahan baku yang tadinya impor menjadi membeli dari KNSS, sehingga PGN dapat mendukung KNSS berkontribusi meningkatkan perekonomian dalam negeri," kata Rachmat dalam keterangan resmi, Selasa (7/8/2018).

Baca juga: Perluas Distribusi Gas, PGN Alirkan Gas Bumi ke Pabrik Tali Sepatu

Pabrik GAPL milik KNSS memiliki kapasitas produksi bahan baku industri otomotif sebanyak 480 ribu metrik ton per tahun.

KNSS sendiri merupakan perusahaan joint venture antara Nippon Steel & Sumitomo Metal Corporation (NSSMC) dari Jepang dan PT Krakatau Steel (Persero) Tbk dari Indonesia, yang merupakan pelanggan besar gas PGN.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X