Pengamat: Pasar Akan Sambut Positif Pilihan Cawapres Jokowi

Kompas.com - 10/08/2018, 07:33 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Joko Widodo yang kembali mencalonkan diri pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 akhirnya memilih Ma'ruf Amin sebagai calon wakil presidennya.

Pengamat Centre of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah menilai, terpilihnya Ma'ruf Amin memang sedikit mengagetkan bagi pasar. Namun, pasar seharusnya sudah bisa mengantisipasi hal ini.

"Pak Ma'ruf Amin kan termasuk dalam 10 calon, jadi walaupun pasar agak kaget, tapi seharusnya sudah bisa mengantisipasi kejutan ini," ujar dia ketika dihubungi Kompas.com melalui layanan pesan singkat, Kamis (9/8/2018).

Lebih lanjut Piter mengatakan, pasar akan menyambut positif cawapres pilihan Jokowi. Sebab, menurutnya, Ma'ruf Amin akan melengkapi Jokowi dengan kemampuannya untuk menangani isu terkait suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA) yang meningkat belakangan ini.

Keberadaan Ma'ruf Amin yang dihormati oleh tokoh ulama dan juga tokoh politik membuat berbagai persoalan baik di luar maupun di dalam parlemen menjadi lebih mudah ditangani. Oleh karena itu, harapannya, Jokowi bisa lebih fokus dalam menjalankan berbagai program ekonomi serta proyek infrastruktur.

"Jokowi bisa fokus dengan program-program ekonominya yang pada periode ke-2 sudah tinggal melanjutkan. Pada periode 2 banyak proyek infrastruktur yang sudah berdampak secara ekonomi," ujar dia.

Dengan demikian, diharapkan pula ekonomi Indonesia dalam 5 tahun ke depan bisa lebih menjanjikan.

"Investor saya yakin bisa melihat ini. Insya Allah besok tanggapan pasar akan positif," lanjut Piter.

Sentimen positif pasar, menurut Piter, akan ditunjukkan melalui indeks harga saham serta nilai tukar rupiah yang dia perkirakan menguat jika tidak ada isu negatif lain di kancah global.

"Besok saya perkirakan IHSG akan menguat dan nilai tukar apresiasi walaupun mungkin pergerakannya tidak besar," tukasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.