Sri Mulyani: Pemerintah Waspadai Pelemahan Rupiah

Kompas.com - 13/08/2018, 16:31 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati seusai menyampaikan rancangan makroekonomi 2019 di Rapat Paripurna DPR, Jumat (18/5/2018). KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERAMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati seusai menyampaikan rancangan makroekonomi 2019 di Rapat Paripurna DPR, Jumat (18/5/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan pemerintah mewaspadai nilai tukar rupiah yang tengah anjlok, yakni menyentuh Rp 14.600 per dollar AS. Menurut dia, pelemahan rupiah ini berasal dari dua sentimen, yakni global dan domestik.

“Kita tetap perlu hati-hati karena lingkungan yang kita hadapi sangat berbeda sekali dengan tahun 2015,” kata Sri Mulyani di Jakarta, Senin (13/8/2018).

Ia mengatakan, di tahun 2015, dari sisi domestik memang current account deficit (CAD) lebih besar yakni dia atas 4 persen dari produk domestik bruto (PDB). Sebagai perbandingan, CAD di kuartal II 2018 lalu tercatat 3 persen dari PDB.

Namun bedanya, di tahun 2015, quantitative easing masih diterapkan dan kenaikan suku bunga belum dilakukan.

“Kalau sekarang suku bunga sudah naik secara global dan quantitative easing sudah mulai dikurangi. Inilah yang menyebabkan tekanan menjadi lebih kuat terhadap berbagai mata uang dunia,” kata Sri Mulyani.

Meski begitu, ia mengatakan, pada dasarnya fundamental ekonomi Indonesia masih baik. Ini terlihat dari pencapaian pertumbuhan ekonomi di kuartal II-2018 yang cukup kuat, yakni 5,27 persen secara tahunan (yoy).

Dari sisi global, ia mengatakan, pada minggu terakhir ini faktor yang berasal dari Turki menjadi sangat menonjol.

“Karena tidak hanya dari sisi magnitude-nya, tetapi juga nature atau karakter dari persoalan internal yang menunjukkan adanya suatu persoalan yang sangat serius mulai dari masalah currency, tetapi juga pengaruhnya terhadap perekonomian domestik dan terutama dimensi politik dan security di sana,” ujarnya.

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Rupiah anjlok dan CAD melebar, Sri Mulyani: Kita perlu hati-hati

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X