Mimpi Warga Desa Terluar di Indonesia yang Ingin Nikmati Listrik 24 Jam

Kompas.com - 15/08/2018, 11:08 WIB
Warga Desa Oebela, Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur.KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMA Warga Desa Oebela, Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur.

KUPANG, KOMPAS.com - Warga Desa Oebela, Pulau Rote, Kabupaten Rote Ndao, Povinsi Nusa Tenggara Timur ( NTT) belum bisa menikmati listrik selama 24 jam.

Desa tersebut merupakan desa terluar di Indonesia bagian selatan, dan berjarak 125 kilometer dari Kupang.

Untuk menuju Pulau Rote bisa ditempuh menggunakan pesawat kecil dari Bandara El Tari Kupang menuju Bandara DC Saudale Pulau Rote. Dari bandara ke Desa Oebela ditempuh melalui jalur darat sekitar 2 jam.

Penjabat Kepala Desa Oebela Simson M Hanas mengatakan, warganya baru bisa menikmati listrik sejak 2016 lalu. Artinya, warga Desa Oebela baru bisa menikmati listrik setelah Indonesia merdeka selama 71 tahun.

"Di sini ada 49 KK (kepala keluarga) hanya terlayani listrik 20-an. Sisanya hanya pakai lampu pelita," ujar Simson.

Simson menjelaskan, untuk mengalirkan listrik ke rumah warga menggunakan tenaga diesel. Diesel itu pun tak bisa menerangi rumah warga selama 24 jam.

Warga Desa Oebela hanya bisa menikmati listrik selama dua jam dalam satu harinya. "Dieselnya mulai kita nyalakan dari jam 19.00 sampai jam 21.00 WITA," kata Simson.

Untuk membiayai bahan bakar diesel tersebut menggunakan dana iuran warga. Setiap kepala keluarga diwajibkan membayar Rp 40.000 setiap bulannya.

"Satu KK (kepala keluarga) menanggung 2 liter (solar) untuk satu hari. Hari berikutnya warga yang lain. Dalam satu bulan satu KK bisa kena dua kali. Nyalanya hanya dua jam untuk makan malam," ucap dia.

Simson mengungkapkan, jarak antar rumah yang berjauhan jadi kendala yang dihadapi untuk mengaliri listrik ke semua rumah warga. Dari satu rumah warga ke rumah warga lainnya bisa berjarak sampai 500 meter.

"Soalnya rumahnya berjauhan makanya kabelnya susah. Tahun depan direncanakan nambah kabel," ujar Simson.

Menunggu Bantuan Panel Surya

Simson menuturkan, rencananya desa tersebut akan mendapat bantuan listrik dari pemerintah. Nantinya, tiap rumah akan dipasangi panel surya (solar panel) untuk menyuplai listrik. Namun, dia belum mengetahui kapan rencana tersebut akan direalisasikan.

Halaman:



Close Ads X