Menkeu: Indonesia Bisa menjadi Pelaku Utama di Industri Sawit Global - Kompas.com

Menkeu: Indonesia Bisa menjadi Pelaku Utama di Industri Sawit Global

Kompas.com - 20/08/2018, 22:30 WIB
Suasana Seminar Nasional Sawit yang diadakan oleh Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit di Hotel Borobudur, Senin (20/8/2018).KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Suasana Seminar Nasional Sawit yang diadakan oleh Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit di Hotel Borobudur, Senin (20/8/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menilai Indonesia memiliki kemampuan untuk menjadi pelaku sektor sawit terbesar di dunia.

Kelebihan Indonesia dalam sektor kelapa sawit dipandang harus dimanfaatkan secara maksimal, terlebih sudah ada negara-negara lain yang melihat peluang dari bisnis kelapa sawit.

"Saya menyampaikan ini bukan tanpa alasan. Waktu saya kerja di Bank Dunia, cukup banyak pergi ke Afrika, bahkan ke Amerika Latin. Mereka sudah memikirkan memiliki insiatif membangun kelapa sawit di berbagai daerah tersebut. Kebanyakan perusahaan itu dari Asia, yaitu Malaysia," kata Sri Mulyani saat Seminal Nasional Sawit Indonesia, Senin (20/8/2018).

Sri Mulyani menjelaskan, potensi ekspor Indonesia untuk kelapa sawit terhitung cukup besar. Dari data Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS), produksi kelapa sawit atau Crude Palm Oil (CPO) hingga Mei 2018 mencapai 4,24 juta ton atau naik 14 persen dibandingkan posisi April yang sebesar 3,72 juta ton.

Namun, saat ini ekspor kelapa sawit Indonesia terkendala sejumlah hal. Di antaranya adalah karena tensi pasar global yang tinggi serta ada kampanye negatif terhadap produk sawit asal Indonesia yang dilakukan oleh berbagai negara.

"Indonesia masih lebih banyak jadi pemain internal dan kita selalu defensif. Kalau kita bisa jadi pelaku dunia, anda bisa setting regulation. Bahkan, anda bisa formulate dan influence policy," tutur Sri Mulyani.

Dalam menghadapi berbagai tantangan di sektor sawit, Sri Mulyani berpesan agar BPDPKS bekerja sama dengan pelaku industri kelapa sawit.

Mereka didorong untuk menyusun strategi dalam rangka mendorong sektor sawit agar bisa lebih luas lagi, salah satunya dengan merambah ke negara-negara tujuan ekspor baru.

"Sebagai pemain terbesar dunia, kita tidak seharusnya dalam posisi defensif atau menunggu," ujar Sri Mulyani.

Pada saat bersamaan, Direktur Utama BPDPKS Dono Boestami menyampaikan sleama ini promosi perkebunan kelapa sawit telah dilakukan di dalam dan luar negeri. Promosi difokuskan pada kampanye positif sawit dalam rangka meningkatkan kesadaran masyarakat, terutama bagi generasi milenial.

"Sementara fokus promosi di luar negeri lebih untuk meningkatkan citra, nilai, dan memperluas pasar kelapa sawit dengan melibatkan asosiasi pelaku usaha perkebunan dan Kementerian Perdagangan," ucap Dono.



Close Ads X