Krisis Ekonomi, Warga Venezuela Berbondong-bondong Bermigrasi ke Peru

Kompas.com - 24/08/2018, 12:46 WIB

CARACAS, KOMPAS.com - Sebagian warga Venezuela mencoba beremigrasi ke Peru sebelum Sabtu (25/8/2018), karena aturan baru yang mengharuskan mereka memiliki paspor untuk melintasi perbatasan.

Mengutip BBC Jumat (24/8/2018), selama ini warga Venezuela diizinkan masuk ke Peru hanya dengan menunjukkan kartu identitas mereka.

Sejak tahun 2014, lebih dari 2 juta orang Venezuela telah meninggalkan negara ini. Mereka melarikan diri dari krisis ekonomi parah karena kekurangan makanan, obat-obatan, dan barang-barang kebutuhan pokok.

Warga yang melarikan diri dari Venezuela mengatakan, mereka bermigrasi karena mereka tidak bisa mendapatkan perawatan medis yang mereka butuhkan.

Komisaris Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi Filippo Grandi, mendesak Peru dan Ekuador untuk "terus membiarkan mereka yang membutuhkan perlindungan internasional untuk mengakses keamanan dan mencari suaka".

Menurut angka PBB, 26.000 warga Venezuela memasuki Peru pada tahun 2017 tetapi kepala migrasi Peru Eduardo Sevilla mengatakan, lebih banyak warga Venuzuela telah masuk sejak tahun lalu. Dia mengatakan, jumlah masyarakat Venezuela saat ini di Peru di angka 400.000.

Perdana Menteri Peru César Villanueva mengatakan, diberlakukannya paspor di perbatasan bukan berarti Peru "menutup pintu" bagi para migran dari Venezuela.

Hanya saja, César mengatakan bahwa kartu tanda penduduk Venezuela tidak memberikan cukup informasi cukup dan dapat dengan mudah dipalsukan.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Peru Néstor Popolizio mengatakan, Peru akan mengeluarkan "visa kemanusiaan" untuk warga Venezuela khusu yakni seperti lansia, wanita hamil dan anak-anak kecil.

Dia mengatakan warga Venezuela dapat mengajukan permohonan visa tersebut di konsulat Peru di Venezuela, Kolombia, Ekuador atau bahkan di perlintasan perbatasan di Tumbes.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber BBC
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.