Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tips Mudah Sukses Usaha Kuliner dengan Waralaba

Kompas.com - 26/08/2018, 10:00 WIB

KOMPAS.com - Zaman sekarang, sudah bukan zamannya tenang dan berleha-leha saja menjadi pegawai kantoran.

Memiliki usaha sampingan menjadi pilihan yang tepat untuk menambah penghasilan demi meraih tujuan keuangan penting seperti biaya pendidikan anak, dana berlibur, dana naik haji, dan lain sebagainya.

Tidak sedikit lho, bisnis sampingan akhirnya justru sukses besar dan menjadi mata pencaharian utama sehingga pemiliknya rela meninggalkan pekerjaan tetap sebagai pegawai kantoran.

Nah, bila Anda juga ingin menjajaki peluang menjadi wirausaha, baik sebagai usaha sampingan atau pekerjaan utama, mungkin Anda masih galau hendak memulai dari mana.

Di antara banyak ide bisnis, Anda bisa menimbang untuk menjajaki bisnis kuliner. Usaha kuliner menjadi favorit bukan tanpa alasan. Selain peluang kesuksesan besar dan menjanjikan untung berlipat, usaha kuliner juga tidak menyedot modal terlalu besar.

Permintaan pasar juga selalu besar meniliki budaya masyarakat Indonesia yang gemar wisata kuliner dan “kumpul-kumpul” untuk acara makan.

Walau sekilas banyak kelebihan dari sebuah bisnis kuliner, usaha ini juga memiliki tantangan tersendiri. Terlebih bagi para pemula yang tidak terlalu akrab dengan urusan dapur. Bisnis kuliner menuntut kerja keras membangun sistem yang baik sehingga bisa berjalan sukses.

Bila Anda tidak mahir memasak tapi tertarik ingin membuka bisnis makanan, tidak perlu patah arang dulu. Anda tetap bisa merintis bisnis makanan dengan membeli lini kuliner waralaba alias franchise. Melalui waralaba, Anda tidak harus berpeluh keringat membangun sistem dari nol.

Waralaba makanan berarti, kamu sudah membeli sistem sekaligus mereknya. Biasanya, si pemilik waralaba menyediakan juga bahan baku juga resep makanan yang dijual. Yang Anda butuhkan sebagai pembeli waralaba adalah menyiapkan modal uang tunai untuk franchise fee, lokasi berjualan, dan juga karyawan. Untuk sistem dan alur kerja, terwaralaba tinggal mengikuti sistem yang sudah dibakukan oleh pewaralaba.

Ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan sebelum membuka usaha waralaba kuliner. Simak tips dari HaloMoney.co.id berikut ini:

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Strategi Kemenperin Kejar Target Transaksi Belanja Produk Dalam Negeri Rp 250 Triliun

3 Strategi Kemenperin Kejar Target Transaksi Belanja Produk Dalam Negeri Rp 250 Triliun

Rilis
KLHK Luncurkan Amdalnet untuk Permudah Perizinan Lingkungan

KLHK Luncurkan Amdalnet untuk Permudah Perizinan Lingkungan

Whats New
Bappenas: Pertumbuhan Ekonomi Tak Berbanding Lurus dengan Penurunan Kemiskinan karena Disrupsi Pekerjaan Pasca Pandemi

Bappenas: Pertumbuhan Ekonomi Tak Berbanding Lurus dengan Penurunan Kemiskinan karena Disrupsi Pekerjaan Pasca Pandemi

Whats New
Kemenhub Alokasikan Anggaran Rp 774 Miliar untuk Subsidi Angkutan Perintis 2023

Kemenhub Alokasikan Anggaran Rp 774 Miliar untuk Subsidi Angkutan Perintis 2023

Whats New
Uji Coba Bayar Tol Tanpa Berhenti di Tol Bali-Mandara Hanya Untuk Kendaraan Roda Empat

Uji Coba Bayar Tol Tanpa Berhenti di Tol Bali-Mandara Hanya Untuk Kendaraan Roda Empat

Whats New
Posisi Utang Pemerintah Rp 7.733 Triliun, Porsi Asing Semakin Sedikit

Posisi Utang Pemerintah Rp 7.733 Triliun, Porsi Asing Semakin Sedikit

Whats New
Indeks Persepsi Korupsi RI Menurun, Kepala Bappenas: Ini Alarm bagi Kita Semua

Indeks Persepsi Korupsi RI Menurun, Kepala Bappenas: Ini Alarm bagi Kita Semua

Whats New
Selain ASN, TNI dan Polri Kini Wajib Lapor Harta Kekayaan

Selain ASN, TNI dan Polri Kini Wajib Lapor Harta Kekayaan

Whats New
Ada MinyaKita, Omzet Produsen Minyak Goreng Premium Turun Drastis

Ada MinyaKita, Omzet Produsen Minyak Goreng Premium Turun Drastis

Whats New
Temukan 500 Ton MinyaKita Belum Didistribusikan, Mendag Zulhas Minta Segera Disebar ke Pasar di Wilayah Jawa

Temukan 500 Ton MinyaKita Belum Didistribusikan, Mendag Zulhas Minta Segera Disebar ke Pasar di Wilayah Jawa

Whats New
Pemerintah akan Tarik Utang Rp 696,4 Triliun di 2023

Pemerintah akan Tarik Utang Rp 696,4 Triliun di 2023

Whats New
Disinggung Jokowi soal Pendanaan Smelter, Bos BCA: Pembangunannya Membutuhkan Dana Besar

Disinggung Jokowi soal Pendanaan Smelter, Bos BCA: Pembangunannya Membutuhkan Dana Besar

Whats New
Harga Bitcoin dan Ethereum Menguat Lebih dari 30 Persen sejak Awal 2023

Harga Bitcoin dan Ethereum Menguat Lebih dari 30 Persen sejak Awal 2023

Whats New
Menteri PPN: RI Butuh Waktu 22 Tahun untuk Jadi Negara Berpendapatan Tinggi

Menteri PPN: RI Butuh Waktu 22 Tahun untuk Jadi Negara Berpendapatan Tinggi

Whats New
Mendag Zulhas Minta Satgas Pangan Tindaklanjuti Temuan 500 Ton yang Tak Disalurkan

Mendag Zulhas Minta Satgas Pangan Tindaklanjuti Temuan 500 Ton yang Tak Disalurkan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+