Pelemahan Rupiah, Inflasi Terjaga karena Pengusaha Kurangi Marjin Keuntungan

Kompas.com - 27/08/2018, 07:39 WIB
WAJIB DI KONTROL : Kenaikan Harga sembako perlu di kontrol Tim Pengendali Inflasi Daerah agar harga tetap wajar. Foto : Dokumen Kompas.Com Berry Subhan Putra/Kompas.comWAJIB DI KONTROL : Kenaikan Harga sembako perlu di kontrol Tim Pengendali Inflasi Daerah agar harga tetap wajar. Foto : Dokumen Kompas.Com

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia melalui Laporan Kebijakan Moneter Triwulan II 2018 mencatat pelemahan nilai tukar rupiah berdampak terhadap inflasi di tingkat pedagang besar.  Hal itu dicerminkan oleh kenaikan inflasi Indeks Harga Pedagang Besar (IHPB) impor.

"Namun, dampak kenaikan inflasi IHPB terhadap IHK (Indeks Harga Konsumen) relatif terbatas, dipengaruhi beberapa komoditas pangan yang tidak terpengaruh oleh harga global dan nilai tukar, kebijakan pemerintah untuk tidak menaikkan harga BBM bersubsidi, dan strategi penentuan harga oleh pelaku usaha dalam merespons pelemahan nilai tukar," demikian keterangan BI yang dikutip Kompas.com melalui laman bi.go.id pada Senin (27/8/2018).

BI menjelaskan, inflasi IHPB meningkat didorong oleh kenaikan biaya produksi yang disebabkan pelemahan nilai tukar dan kenaikan harga komoditas global. Dengan kata lain, kenaikan inflasi IHPB sebagian besar dikarenakan tekanan eksternal yang membuat beban biaya produksi meningkat dan itu langsung dirasakan produsen.

Meski ada inflasi di tingkat produsen yang dilihat dari IHPB, dampak terusannya tidak dirasakan di tingkat konsumen. Dalam hal ini, BI memandang inflasi IHPB tidak diikuti dengan tekanan inflasi IHK atau dampaknya di tataran konsumen masih bersifat terbatas.

Baca juga: Jaga Inflasi, Pemerintah Kaji Ulang 900 Komoditas Impor

IHPB pada Juni 2018 tercatat sebesar 6,59 persen (year on year) atau meningkat dari September 2017 sebesar 2,09 persen (year on year). Sedangkan IHK pada Juni 2018 sebesar 3,12 persen atau menurun dibandingkan posisi September 2017 sebesar 3,72 persen.

"Perkembangan tersebut dipengaruhi oleh sejumlah faktor, seperti struktur pasar yang lebih kompetitif, kebijakan pemerintah untuk tidak menaikkan harga BBM bersubsidi, dan strategi penentuan harga oleh pelaku usaha yang lebih memilih untuk mengurangi marjin keuntungan daripada menaikkan harga," sebut BI.

Marjin dikurangi ketimbang naikkan harga

Alasan mengapa inflasi di tingkat konsumen tidak terlalu tinggi meski ada tekanan eksternal yang signifikan, terutama dari yang berkaitan dengan impor, adalah keputusan pelaku usaha. Pelaku usaha memilih mengurangi margin keuntungan ketimbang menaikkan harga.

Berdasarkan hasil survei khusus sektor riil yang dilaksanakan BI terhadap 147 perusahaan dengan aktivitas ekspor/impor dan atau utang luar negeri, pelemahan nilai tukar berdampak langsung pada kenaikan biaya produksi. Tetapi, pelaku usaha memilih mempertahankan harga jual, tentu dengan konsekuensi penurunan marjin.

"Upaya pelaku usaha untuk mempertahankan harga jual di tengah pelemahan rupiah adalah dengan mengurangi marjin usaha dan efisiensi biaya lain," tambah BI.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Whats New
[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

Whats New
BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

Whats New
Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Whats New
Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Whats New
Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Whats New
Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Whats New
Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Rilis
Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Whats New
Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Whats New
Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Whats New
Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Whats New
Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Whats New
Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Whats New
Milenial dan Gen Z Dinilai Perlu Menerapkan Gaya Hidup Minimalis

Milenial dan Gen Z Dinilai Perlu Menerapkan Gaya Hidup Minimalis

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.