Ini Terobosan BPJS Ketenagakerjaan Sasar Kepesertaan Ojek Online

Kompas.com - 31/08/2018, 12:44 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Para pekerja informal seperti pedagang pasar, tukang ojek online dan sebagainya akan diupayakan masuk kepesertaan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan pada 2019 mendatang.

BPJS Ketenagakerjaan akan masuk ke asosiasi agar para pekerja dapat terdaftar dan menjadi peserta aktif.

"Kami akan masuk ke simpul-simpul melalui asosiasi. Lalu dengan komunitas, paguyuban," kata Deputi Direktur Wilayah BPJS Ketenagakerjaan Kantor Wilayah Jateng-DIY, Moh Triono, Kamis (30/8/2018).

Triono menjelaskan, pekerja informal mulai menjadi fokus di tahun ini dan tahun-tahun ke depannya, karena pekerja formal cakupannya telah mencapai 98 persen. Selain itu, jumlah pekerja informal juga jauh lebih banyak ketimbang pekerja formal.

"Kalau ke ojek online kita akan masuk pengusaha aplikasi," ucapnya.

Tak cuma pekerja informal, BPJS juga akan menggali para pekerja yang memanfaatkan jasa online. Mereka juga berpotensi menjadi peserta aktif BPJS Ketenagakerjaan.

"Penjual online juga bisa, nanti akan ditarik semua," ucapnya.

Triono menjelaskan, pekerja informal di Jateng masih banyak yang belum tergarap. Oleh karena itu, dia minta stakeholder terkait bisa berperan aktif untuk membantu sosialisasi.

"Pekerja informal itu bayar premi Rp 16.800 perbulan. Kalau meninggal dapat Rp 24 juta," tandasnya.

BPJS Ketenagakerjaan saat ini telah masuk untuk nelayan. Sudah ada 10.000 nelayan diasuransikan melalui BPJS Ketenagakerjaan.

Nelayan yang bergabung mulai dari Tegal, Pemalang, Pekalongan dan Batang. Pada tahap selanjutnya, nelayan yang akan bergabung dari wilayah Pantura seperti Pati, Rembang, hingga Cilacap.

"Nelayan di Tegal sudah diwajibkan. Kami sudah 10 ribu sekian, Batang juga," tambahnya.

"Nanti menyusul di Rembang, Pati, Cilacap. Kami ingin memastikan mislanya kalau ada nelayan hilang di laut atau apa akan diberi santunan," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Ingin Inflasi Ditekan Jadi di Bawah 3 Persen

Jokowi Ingin Inflasi Ditekan Jadi di Bawah 3 Persen

Whats New
Mendag Zulhas Ajak Pedagang Pasar Masuk Platform Online, Ini Manfaatnya

Mendag Zulhas Ajak Pedagang Pasar Masuk Platform Online, Ini Manfaatnya

Whats New
Harga Tiket Pesawat Mahal, Jokowi: Pak Menhub Saya Perintahkan untuk Segera Selesaikan

Harga Tiket Pesawat Mahal, Jokowi: Pak Menhub Saya Perintahkan untuk Segera Selesaikan

Whats New
Inflasi Jadi Momok Semua Negara, Jokowi: Kita Tidak Boleh Bekerja Standar

Inflasi Jadi Momok Semua Negara, Jokowi: Kita Tidak Boleh Bekerja Standar

Whats New
KemenkopUKM Tingkatkan Daya Saing UMKM di Pasar Global dengan Jejaring Digital

KemenkopUKM Tingkatkan Daya Saing UMKM di Pasar Global dengan Jejaring Digital

Rilis
Syarat Bikin SKCK, Biaya, dan Tahapannya di Kantor Polisi mupun Online

Syarat Bikin SKCK, Biaya, dan Tahapannya di Kantor Polisi mupun Online

Work Smart
Subsidi Energi 2023 Turun Signifikan, Harga Pertalite Akan Naik?

Subsidi Energi 2023 Turun Signifikan, Harga Pertalite Akan Naik?

Whats New
Angka Inflasinya Sudah Tinggi, Jokowi Minta 5 Provinsi Ini Hati-hati

Angka Inflasinya Sudah Tinggi, Jokowi Minta 5 Provinsi Ini Hati-hati

Whats New
7 Uang Rupiah Baru Diluncurkan, Sri Mulyani: Di Setiap Lembarnya Terdapat Cerita dan Narasi Kebangsaan

7 Uang Rupiah Baru Diluncurkan, Sri Mulyani: Di Setiap Lembarnya Terdapat Cerita dan Narasi Kebangsaan

Whats New
Rupiah Masih Tertekan, Dollar AS Kembali Tembus Rp 14.800

Rupiah Masih Tertekan, Dollar AS Kembali Tembus Rp 14.800

Whats New
Simak Cara Cek Sertifikat Tanah Online, Tanpa ke Kantor BPN

Simak Cara Cek Sertifikat Tanah Online, Tanpa ke Kantor BPN

Whats New
APJII Dorong Program Pemerataan Layanan Telekomunikasi Bagi Seluruh Masyarakat Indonesia

APJII Dorong Program Pemerataan Layanan Telekomunikasi Bagi Seluruh Masyarakat Indonesia

Whats New
Inflasi Masih 4,94 Persen, Jokowi: Didukung oleh Tidak Naiknya Harga BBM, Elpiji, dan Listrik

Inflasi Masih 4,94 Persen, Jokowi: Didukung oleh Tidak Naiknya Harga BBM, Elpiji, dan Listrik

Whats New
Ekonomi Global Melambat, Analis: Indonesia Minim Risiko Resesi

Ekonomi Global Melambat, Analis: Indonesia Minim Risiko Resesi

Whats New
Laba PLN Melonjak Jadi Rp 17,4 Triliun, Stafsus Erick Thohir: BUMN Berada di Jalur yang Benar

Laba PLN Melonjak Jadi Rp 17,4 Triliun, Stafsus Erick Thohir: BUMN Berada di Jalur yang Benar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.