5 Negara yang Paling Terdampak Jatuhnya Mata Uang Negara Berkembang

Kompas.com - 01/09/2018, 20:02 WIB
Warga berjalan melewati papan informasi terkait nilai tukar uang Lira di Istanbul, Turki, 13 Agustus 2018. Dirundung krisis ekonomi, nilai tukar mata uang Turki lira merosot tajam. Hingga Jumat (10/8/2018) lalu, posisi lira anjlok 15,88 persen ke level 6,4323 per dollar Amerika Serikat (AS). AFP PHOTOWarga berjalan melewati papan informasi terkait nilai tukar uang Lira di Istanbul, Turki, 13 Agustus 2018. Dirundung krisis ekonomi, nilai tukar mata uang Turki lira merosot tajam. Hingga Jumat (10/8/2018) lalu, posisi lira anjlok 15,88 persen ke level 6,4323 per dollar Amerika Serikat (AS).

Bank sentral Argentina pada Kamis menaikkan suku bunga utamanya dari 45 persen menjadi 60 persen dalam upaya mendorong investor untuk mempertahankan peso mereka.

Dikatakan, pihaknya berencana untuk mempertahankan suku bunga pada tingkat itu sampai setidaknya Desember dan beberapa analis mengatakan suku bunga itu tidak akan turun sampai pertengahan tahun depan. 

Namun, langkah luar biasa itu gagal membendung keruntuhan mata uang peso Argentina.

Menurut Moody's yang dilansir dari CNN Money, hampir 70 persen dari utang Pemerintah Argentina dalam mata uang asing. Hal ini akan jadi semakin sulit untuk dibayar karena peso merosot.

3. India

Rupee India mencapai rekor terendah baru terhadap dollar AS pada Jumat (31/8/2018), sebagai bagian dari aksi jual pasar yang lebih luas. Sudah hampir 10 persen sejak awal tahun ini.

Ekonomi India belum menunjukkan banyak tanda kelemahan. Saat ini, India jadi ekonomi utama yang tumbuh paling cepat di dunia, dan melaporkan data kuartal kedua Jumat malam.

Namun, hal itu sangat bergantung pada impor energi yang menempatkannya dalam posisi rentan karena harga minyak naik. Hal ini membantu mendorong inflasi ke tingkat yang tidak nyaman bagi bank sentral.

Faktor-faktor lain yang membebani mata uang adalah perang perdagangan global dan tingkat kenaikan suku bunga AS yang membuat harga aset dalam rupee dan mata uang negara berkembang lainnya kurang menarik.

4. Brasil

Politik telah membebani mata uang Brasil, real, yang dalam beberapa bulan terakhir ini merosot 20 persen terhadap dollar AS sejak awal Januari.

Investor khawatir tentang hasil pemilihan presiden yang dijadwalkan Oktober nanti. Mereka berharap warga Brazil akan memilih pemimpin pro-bisnis yang dapat melakukan reformasi keuangan besar seperti memotong defisit anggaran negara. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X