Jack Ma Bertemu dengan Para Menteri, Ini yang Dibicarakan

Kompas.com - 03/09/2018, 05:38 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Setelah menemui Presiden Joko Widodo di Istana Bogor pada Sabtu (1/9/2018), pendiri sekaligus Executive Chairman Alibaba Group Jack Ma bertemu dengan para menteri di bidang ekonomi, Minggu (2/9/2018). Dalam pertemuan tertutup itu, Jack Ma memberikan sejumlah saran dan masukan untuk peta jalan e-commerce Indonesia.

Para menteri yang hadir dalam pertemuan tersebut adalah Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, serta Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto.

Selain itu, turut hadir Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso, Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan Perkasa Roeslani, Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Bidang Hubungan Internasional dan Investasi, Shinta Widjaja Kamdani, dan pihak terkait lainnya.

"Jack Ma diundang dalam kaitan road map e-commerce yang sedang disusun pemerintah. Jack Ma dulu pernah diminta oleh Presiden jadi advisor untuk membantu Indonesia. Pak Menko mengundang Jack Ma untuk bisa memberikan saran-saran dan follow up setelah beliau bertemu Presiden kemarin di Istana," kata Shinta saat dihubungi Kompas.com, Minggu malam.

Baca juga: Jack Ma Ceritakan Peran Pekerja Perempuan yang Membuat Alibaba Sukses

Shinta menjelaskan, poin-poin yang dibagi oleh Jack Ma adalah tentang masa depan ekonomi secara global yang erat kaitannya dengan alih peran teknologi. Salah satu yang jadi fokus pembahasan adalah teknologi kecerdasan buatan atau artificial intelligence yang akan mengubah model kerja di masa depan.

Selain membahas hal tersebut, Jack Ma juga membahas bagaimana China dengan Indonesia bisa jadi mitra dagang yang saling menguntungkan. Jack Ma turut mendorong peningkatan ekspor Indonesia ke China sebagai bagian dari hubungan baik kedua negara untuk jangka panjang.

"Dengan artificial intelligence, akan sangat mempengaruhi job creation. Bagaimana kita sebagai negara harus siap. Tadi juga membahas peningkatan hubungan dengan China juga, bagaimana China bisa membantu peningkatan ekspor Indonesia ke sana," tutur Shinta.

Kemudian tidak ketinggalan Jack Ma juga menyebut adanya shifting atau perubahan dari model bisnis yang tadinya mengedepankan produk beralih ke sektor jasa. Semua saran dan masukan Jack Ma nantinya akan ditindaklanjuti oleh pemerintah dan dibicarakan lebih lanjut dalam pertemuan berikutnya.

"Pada Oktober dia akan datang lagi di Annual Meeting IMF di Bali. Pemerintah akan follow up lebih jauh. Juga bagaimana nantinya bisa untuk mengembangkan roadmap yang sudah disiapkan pemerintah," ujar Shinta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.