Kinerja Perdagangan Kurang Optimal Sebabkan Rupiah Anjlok

Kompas.com - 04/09/2018, 12:12 WIB
Ilustrasi rupiah Thinkstockphotos.com/ThamKCIlustrasi rupiah

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada hari ini, Selasa (4/9/2018) rupiah dibuka pada level Rp 14.822 per dollar AS berdasarkan data pasar spot Bloomberg. Jika dibandingkan dengan hari Senin (3/9/2018), nilai tukar rupiah ditutup pada level Rp 14.815 per dollar AS.

Angka tersebut melemah 105 poin atau 0,71 persen dibandingkan pada posisi pembukaan perdagangan, yakni Rp 14.745 per dollar AS.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira Adhinegara mengatakan, salah satu pemicu pelemahan rupiah selain faktor eksternal adalah kurang optimalnya perdagangan di dalam negeri. Neraca perdagangan yang terus defisit turut berkontribusi terhadap transaksi berjalan yang menembus 3 persen pada kuartal II 2018.

Menurutnya, dengan kondisi semacam ini mungkin saja rupiah bisa menembus batas psikologis Rp 15.000.

"Dari dalam negeri , neraca perdagangan terus mengalami defisit. Ini berimbas juga pada defisit transaksi berjalan yang menembus 3 persen pada kuartal II 2018. Artinya pelemahan rupiah diproyeksi akan berlanjut hingga tahun depan dan menembus batas psikologis Rp 15.000," jelas dia ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (4/9/2018).

Direktur Riset Centre of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah mengatakan, gejolak global yang terus terjadi sekaligus tren penguatan dollar AS akan terjadi hingga tahun depan. Penguatan dollar AS pun terjadi terhadap mayoritas mata uang dunia, tidak hanya rupiah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sehingga, arus modal global akan menuju investasi dollar AS yang dianggap paling aman.

"Selama masih terjadi ketidakpastian di perekonomian global maka arus capital (modal) global akan menuju investasi yang paling aman yaitu dollar AS, sehingga dapat dipastikan dollar AS akan terus menguat," jelas dia.

Selanjutnya, mata uang negara-negara yang memiliki defisit transaksi berjalan (current account  deficit/CAD) akan terus tertekan.

Bhima menambahkan, tekanan krisis Turki dan Argentina yang merembet ke negara berkembang menimbulkan kekhawatiran para pelaku pasar global. Kondisi diperparah oleh rencana kenaikan suku bunga bank sentral AS Fed Fund Rate pada akhir September ini.

"Akibatnya investor melakukan flight to quality atau menghindari resiko dengan membeli aset berdenominasi dollar AS. Indikatornya US Dollar Index naik 0,13 persen ke level 95,2. Dollar index merupakan perbandingan kurs dolar AS dengan 6 mata uang lainnya," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.