Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

4 Hal yang Perlu Diperhatikan Millenial Saat Pindah Pekerjaan

Kompas.com - 05/09/2018, 12:17 WIB
Putri Syifa Nurfadilah,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

CHIGAGO, KOMPAS.com — Generasi milenial diharapkan dapat membentuk 75 persen dari angkatan kerja pada tahun 2025.

Sementara itu, menurut sejumlah catatan, secara demografi generasi ini telah mengukir reputasi sebagai orang yang tidak memiliki keraguan tentang pekerjaan yang berubah.

Menurut survei Gallup, 21 persen generasi milenial bisa berganti pekerjaan dalam 12 bulan terakhir, tiga kali lebih banyak daripada kelompok usia lainnya. Generasi ini pun lebih cenderung terbuka terhadap peluang kerja yang berbeda dari generasi lain.

Kebanyakan orang, tidak hanya generasi millenial telah berganti pekerjaan mungkin bisa membuktikan, ada beberapa manfaat nyata untuk strategi karier ini. Pertama, dan yang paling jelas yakni meningkatkan dana kompensasi.

Kedua, ada nilai dalam pekerjaan untuk memperoleh keterampilan baru. Karena generasi milenial terutama masih merupakan anggota baru dari angkatan kerja, mengambil berbagai peran di perusahaan yang berbeda akan menghasilkan keterampilan dan pengalaman baru yang bermanfaat di kemudian hari dalam kariernya.

Terakhir, kaum milenial dikenal karena sangat sadar sosial dan bangga serta loyal pada nilai-nilai yang dianutnya. Dengan bekerja untuk organisasi yang berbeda, Anda memiliki kesempatan untuk menguji kapabilitas dan melihat jenis perusahaan serta industri apa yang memiliki nilai yang selaras dengan milik Anda.

"Namun, ada risiko finansial yang datang dengan pekerjaan karena seringnya berganti pekerjaan," kata Wakil Presiden Senior dan Direktur Penjualan dan Kinerja Strategi PNC Investments Rich Ramassini dikutip dari Daily Herald.

"Jika Anda menginginkan peluang baru setiap beberapa tahun, penting untuk menyadari risiko dan strategi yang terkait dengan jalan profesional ini sehingga Anda dapat tetap fokus pada tujuan karir jangka panjang Anda."

1. Pahami Setiap Keputusan yang Dibuat

Sebagaimana disebutkan di atas, alasan untuk mengubah pekerjaan umumnya karena uang, nilai, dan pengalaman.

Penting bagi seorang pekerja bahwa keputusan untuk berpindah pekerjaan tidak hanya untuk melepaskan diri dari pekerjaan atau industri saat ini. Individu yang memanfaatkan peluang umumnya lebih puas dengan berpindah dari pada mereka yang "melarikan diri" dari situasi.

"Pastikan Anda mempertimbangkan pro dan kontra dari meninggalkan lingkungan yang dikenal untuk yang tidak dikenal," tambah Ramassini.

2. Ketahui Penalti Meninggalkan Pekerjaan.

Banyak orang, bukan hanya generasi millennial melihat gaji dan jumlah kompensasi jadi yang utama. Namun, pemikiran itu harus disesuaikan. Ini bukan tentang apa yang Anda buat, tetapi tentang apa yang Anda simpan.

Gaji baru Anda mungkin lebih tinggi dari yang Anda buat saat ini, tetapi faktor dalam semua perubahan yang terkait. Misalnya, apakah Anda akan bepergian lebih banyak, dan karena itu harus mengisi bahan bakar lebih sering? Apakah Anda bekerja di kota lain yang memiliki pajak lebih tinggi?

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bos Amazon: Mitos bahwa Robot Bakal Rebut Pekerjaan Manusia

Bos Amazon: Mitos bahwa Robot Bakal Rebut Pekerjaan Manusia

Whats New
Tips Mengatur Keuangan untuk Generasi Sandwich agar Tak Picu Masalah

Tips Mengatur Keuangan untuk Generasi Sandwich agar Tak Picu Masalah

Earn Smart
Jalan Tol Jogja-Solo Beroperasi Fungsional Saat Arus Balik Lebaran

Jalan Tol Jogja-Solo Beroperasi Fungsional Saat Arus Balik Lebaran

Whats New
Tips Aman Bertransaksi Saat Libur Lebaran

Tips Aman Bertransaksi Saat Libur Lebaran

Whats New
5 Keuntungan Investasi Emas, Pemula Perlu Pahami

5 Keuntungan Investasi Emas, Pemula Perlu Pahami

Earn Smart
InJourney: Pengunjung Candi Prambanan Capai 15.000 Orang Saat Lebaran

InJourney: Pengunjung Candi Prambanan Capai 15.000 Orang Saat Lebaran

Whats New
China Vs India, Siapa yang Akan Jadi Kekuatan Ekonomi Asia?

China Vs India, Siapa yang Akan Jadi Kekuatan Ekonomi Asia?

Whats New
Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 12 April 2024

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 12 April 2024

Spend Smart
Biaya Hidup Tinggi, Keyakinan Konsumen Thailand Lesu untuk Pertama Kali dalam 8 Bulan

Biaya Hidup Tinggi, Keyakinan Konsumen Thailand Lesu untuk Pertama Kali dalam 8 Bulan

Whats New
ID Food Pastikan Stok Pangan Aman, Masyarakat Diimbau Tak Khawatir dan Tetap Belanja Bijak

ID Food Pastikan Stok Pangan Aman, Masyarakat Diimbau Tak Khawatir dan Tetap Belanja Bijak

Whats New
Kecelakaan Bus di Tol Batang, Rosalia Indah Ucapkan Dukacita dan Siap Tanggung Jawab

Kecelakaan Bus di Tol Batang, Rosalia Indah Ucapkan Dukacita dan Siap Tanggung Jawab

Whats New
Pertumbuhan Ekonomi RI Diprediksi 5,1 Persen pada Kuartal I 2024, Ini Penyumbangnya

Pertumbuhan Ekonomi RI Diprediksi 5,1 Persen pada Kuartal I 2024, Ini Penyumbangnya

Whats New
Harga Tiket Rp 35.000, TMII Juga Jadi Tempat Rekreasi Anak Muda

Harga Tiket Rp 35.000, TMII Juga Jadi Tempat Rekreasi Anak Muda

Whats New
Pelaku UMKM Bersyukur, Pemerintah Restui Shop Tokopedia Jadi Wadah bagi Brand Lokal

Pelaku UMKM Bersyukur, Pemerintah Restui Shop Tokopedia Jadi Wadah bagi Brand Lokal

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com