Ratna Tondang
Aktivis lingkungan

Aktivis lingkungan, lulusan Rekayasa Kehutanan Institut Teknologi Bandung

Akankah Indonesia Terus Bertahan dengan Bahan Bakar Fosil?

Kompas.com - 06/09/2018, 10:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Masih banyak negara di Asia Pasifik yang masih menggantungkan sektor industri besi dan bajanya pada pasokan produk batubara olahan.

Sumber daya batubara yang masih melimpah dan harga relatif murah menjadikan komoditas ini sebagai pilihan untuk memenuhi kebutuhan energi.

Batubara Indonesia memang masih digunakan sebagai sumber penghasil devisa negara dan belum sebagai modal pembangunan.

Namun, saat ini pemerintah sudah mulai melakukan inisiasi untuk memperlambat ekspor batubara dan mengutamakan produksi batubara untuk kebutuhan domestik saja terutama sebagai bahan baku pembangkit listrik.

Pemerintah Indonesia berjanji membangun 35 GW kapasitas pembangkit listrik dalam rangka peningkatan rasio elektrifikasi 100 persen tahun 2020 dan 20 GW di antaranya berasal dari bahan bakar batubara.

Indonesia juga merupakan produsen penting gas, khususnya gas alam. Produk nasional gas alam Indonesia mencapai 78,8 milliar meter kubik (bcm) dan merupakan salah satu produser gas alam terbesar di Asia Tenggara.

Komoditas ini merupakan komoditas ekspor terbesar kedua setelah batubara, tetapi beberapa tahun terakhir jumlah produksinya mengalami penurunan, sehingga pemerintah berupaya membatasi jumlah ekspornya.

Indonesia memang memiliki peluang besar sebagai pengekspor batu bara maupun gas alam untuk menambah devisa negara.

Namun, apakah dengan menjadi sebuah negara pengekspor besar bahan bakar fosil akan tetap berkelanjutan di masa depan?

Menurut data energi dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, Indonesia diproyeksikan akan menjadi negara net importer gas alam pada tahun 2024 dan batubara pada 2049 apabila produksinya tetap tinggi dan belum ada temuan baru.

Menjaga ketahanan energi Indonesia merupakan suatu prioritas yang sangat penting. Kebutuhan energi Indonesia ke depan pasti akan terus meningkat dan pembangunan pembangkit listrik juga pasti terus berkembang guna pemerataan akses listrik sampai ke pelosok Indonesia.

Energi terbarukan memiliki potensi besar di Indonesia namun perkembangannya masih sangat minim. Indonesia tak harus khawatir menjadi negara net importer karena energi terbarukan tak memerlukan bahan bakar, hanya memanfaatkan kekayaan alam yang sudah tersedia secara alami seperti angin, cahaya matahari, gelombang laut dan panas bumi.

Sudah saatnya pemerintah mendorong diversifikasi dan konservasi energi secara dini guna menjaga keamanan energi Indonesia di masa depan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.