Bingung Memulai Investasi Reksa Dana? Ini Beberapa Tips dari Bahana TCW

Kompas.com - 07/09/2018, 06:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pilihan investasi kini semakin terbuka lebar. Banyak sarana yang disediakan agar masyarakat menanamkan dana mereka, baik melalui reksadana dengan berbagai jenisnya, surat utang negara (SUN), hingga saham yang paling kompleks.

Namun, masyarakat kerap kali masih kebingungan bagaimana cara untuk memulai investasi.

Direktur Utama Bahana TCW Investment Management Edward P Lubis menjelaskan, hal terpenting bagi pemulai untuk memulai investasi adalah dengan merubah pola pikir bahwa investasi hana bisa dilakukan ketika memiliki uang saja. Sebab sekarang, banyak sarana investasi dengan dana minimal Rp 10.000 hingga Rp 100.000.

"Jadi sebenarnya investasi itu dimulai tidak dari berapa uang yang dipunya. Karena barriernya sudah diturunkan, ada yang rangenya mulai dari Rp 10.000 sampai Rp 100.000," jelas dia kepada Kompas.com di kantornya, Kamis (5/9/2018).

Pilihan aset yang bisa diinvestasikan pun bermacam, begitu pula dengan platformnya. Dia menjelaskan, bagi pemula jenis investasi yang paling mungkin dilakukan adalah melalui reksa dana pasar uang.

Sebagai investor pemula, harus diperhatikan jenis investasi yang memiliki risiko kerugian kecil.

"Masuknya bisa lewat macam-macam, visa lewat e-commerce juga. Mulailah dengan yang pasti untung, artinya tingkat kerugiannya kecil sekali, masuklah ke pasar uang, itu pasti tumbuh" jelas dia.

Setelah mantab dengan jenis investasi yang diinginkan, jumlah dana yang akan diinvestasikan bisa dimulai dari nominal terkecil.Hal ini dilakukan untuk mengasah sensitifitas terhadap pergerakan pasar.

Kemudian, jika sudah mulai bisa membaca situasi pasar, jumlah investasi bisa terus ditingkatkan secara bertahap setiap 6 bulan.

"Coba dengan pasar uang dengan amount kecil, kalau sudah merasakan pertumbuhan misalnya dari Rp. 10.000 menjadi Rp 10.200, itu pertumbuhan lho, baru ditambahin setiap 6 bulan," ujar dia.

Selepas khatam dengan dinamika pasar uang, baru kemudian bisa dicoba berbagai pilihan aset lainnya.

Dia juga menegaskan, masyarakat Indonesia juga harus mengurangi perilaku konsumsi dan tidak mudah tergiur kredit dengan DP rendah. Sebab, DP rendah tak selamanya baik untuk masa depan.

"Jangan selalu merasa cicilan 0 persen is a good point. Kita mengonsumsi apa yang akan ditagih di masa mendatang, tapi dipaksakan sekarang. Impactnya ketika ada apa-apa dengan uang kita,  utangnya ngga hilang tapi yang kita beli udah rusak itu sayang. Kurangi utang, kalau mau utang harus yang produktif," jelas dia.

"Jangan dipikir investasi sulit, perilaku kita dirubah. Sisihkan dulu, investasi dulu, baru belanja, belanja kurangi yang namanya cicilan," tukasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.