Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Setelah Pensiun dari Alibaba, Jack Ma Ingin seperti Bill Gates

Kompas.com - 07/09/2018, 09:37 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Jack Ma, orang terkaya di China ini merencanakan untuk masa depannya ketika hengkang dari Alibaba Group Holding Ltd, perusahaan yang ia dirikan dan berubah menjadi raksasa e-commerce.

Dalam sebuah wawancara yang dikutip dari Bloomberg, Jumat (7/9/2018), pendiri Alibaba ini mengatakan ingin mendedikasikan lebih banyak waktu dan kekayaannya untuk kegiatan sosial. Ma bakal menciptakan yayasan atas namanya sendiri yang berfokus pada pendidikan.

Hal ini akan mengikuti jejak rekan sesama miliardernya, Bill Gates. Ma yang saat ini berusia 54 tahun, memiliki kekayaan lebih dari 40 miliar dollar AS menurut data Bloomberg Billionaires Index.

Ma sendiri melihat dirinya sebagai eksekutif yang "tidak disengaja" memasuki dunia bisnis dengan mendirikan Alibaba hampir 20 tahun yang lalu. Dirinya saat ini telah menjadi salah satu pemimpin perusahaan yang paling berpengaruh di China.

Bahkan, setelah mengundurkan diri sebagai CEO pada 2013 silam, orang yang pernah jadi guru bahasa Inggris itu tetap menjadi wajah publik perusahaan dengan kapitalisasi pasar lebih dari 400 miliar dollar tersebut.

“Ada banyak hal yang dapat saya pelajari dari Bill Gates. Saya mungkin tidak bisa sekaya dia, tetapi satu hal yang dapat saya lakukan lebih baik adalah pensiun lebih awal," kata Ma dalam wawancara itu.

“Saya pikir suatu hari nanti, dan segera, saya akan kembali mengajar. Ini adalah sesuatu yang menurut saya bisa saya lakukan jauh lebih baik daripada menjadi CEO Alibaba," imbuhnya.

Ketika ditanya apakah rencana itu bisa terwujud tahun ini, Jack Ma hanya mengangkat bahu dan tersenyum. Dia tidak menjelaskan apakah dia akan menyumbangkan uangnya atau mempercayakannya kepada suatu hal seperti yang dilakukan oleh miliarder lainnya.

“Anda akan segera tahu. Saya sudah menyiapkan Jack Ma Foundation. Semua hal yang sudah saya persiapkan selama 10 tahun," ujar Ma.

Jack Ma lahir pada bulan September 1964 dari musisi-pendongeng tradisional China yang tinggal di Hangzhou. Kota tersebut saat ini menjadi pusat teknologi global dan kota kewirausahaan karena basis Alibaba di sana.

Ma memulai Alibaba.com pada tahun 1999 sebagai pasar bisnis-ke-bisnis (B2B), yang didukung dana 60.000 dollar AS dari 18 pendiri.

Selama menjabat sebagai CEO, Ma telah membantu memandu pertumbuhan di dalam dan luar negeri sementara juga menjadi ujung tombak melantainya Alibaba di bursa saham pada tahun 2014 lalu. Ma pun merupakan salah satu pemimpin bisnis asing pertama yang bertemu dengan Presiden AS Donald Trump setelah terpilih.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Bloomberg
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BCA Targetkan Bank Digitalnya Mulai Untung pada 2023

BCA Targetkan Bank Digitalnya Mulai Untung pada 2023

Whats New
Hadapi Krisis Pangan Global, Mentan SYL Minta Penggunaan Alsintan Diperluas

Hadapi Krisis Pangan Global, Mentan SYL Minta Penggunaan Alsintan Diperluas

Whats New
Ramai Video Kecelakaan Kereta dengan Truk Pengangkut Mobil, Ini Kata KAI

Ramai Video Kecelakaan Kereta dengan Truk Pengangkut Mobil, Ini Kata KAI

Whats New
Kisruh Meikarta, Gelontor Iklan Rp 1,5 Triliun hingga Gugat Pembeli

Kisruh Meikarta, Gelontor Iklan Rp 1,5 Triliun hingga Gugat Pembeli

Whats New
Gandeng Toko Krisna hingga Kadin, Pemerintah Perkuat Pemasaran UMKM Oleh-oleh

Gandeng Toko Krisna hingga Kadin, Pemerintah Perkuat Pemasaran UMKM Oleh-oleh

Whats New
Sejarah Sodetan Ciliwung yang Dibilang Jokowi Mangkrak 6 Tahun

Sejarah Sodetan Ciliwung yang Dibilang Jokowi Mangkrak 6 Tahun

Whats New
Keluhan Penumpang soal Beda Tinggi dan Celah Peron dengan Pintu KRL dan Janji KAI Tambah Fasilitas

Keluhan Penumpang soal Beda Tinggi dan Celah Peron dengan Pintu KRL dan Janji KAI Tambah Fasilitas

Whats New
Cara Cek Ongkir J&T, JNE, TIKI, SiCepat, dan Pos Indonesia

Cara Cek Ongkir J&T, JNE, TIKI, SiCepat, dan Pos Indonesia

Work Smart
LPS Sebut Likuiditas Perbankan Sehat, Kredit dan DPK Tumbuh

LPS Sebut Likuiditas Perbankan Sehat, Kredit dan DPK Tumbuh

Whats New
Kadin Dukung Target Pencapaian Investasi RI Rp 1.400 Triliun pada 2023

Kadin Dukung Target Pencapaian Investasi RI Rp 1.400 Triliun pada 2023

Whats New
PHK Melalui Surel Dinilai Tak Hormati Pekerja, Ini yang Seharusnya Dilakukan Perusahaan

PHK Melalui Surel Dinilai Tak Hormati Pekerja, Ini yang Seharusnya Dilakukan Perusahaan

Whats New
Kata Luhut, Aturan Subsidi Kendaraan Listrik Bakal Terbit Februari

Kata Luhut, Aturan Subsidi Kendaraan Listrik Bakal Terbit Februari

Whats New
Elon Musk Sebut Produsen Mobil Listrik di China Bakal Jadi Pesaing Ketat Tesla

Elon Musk Sebut Produsen Mobil Listrik di China Bakal Jadi Pesaing Ketat Tesla

Whats New
Penguatan Berlanjut, IHSG Kembali Masuki Zona 6.900

Penguatan Berlanjut, IHSG Kembali Masuki Zona 6.900

Whats New
Pangeran MBS Komplain ke Luhut gara-gara Gagal Negosiasi Kilang, Investasi Arab Saudi ke RI Tertunda

Pangeran MBS Komplain ke Luhut gara-gara Gagal Negosiasi Kilang, Investasi Arab Saudi ke RI Tertunda

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+