Demi Karier Anda, 8 Hal Ini Tak Perlu Dibagikan di LinkedIn - Kompas.com

Demi Karier Anda, 8 Hal Ini Tak Perlu Dibagikan di LinkedIn

Kompas.com - 10/09/2018, 11:39 WIB
Logo Linkedin. Logo Linkedin.

KOMPAS.com - LinkedIn adalah salah satu platform untuk mengenalkan Anda kepada khalayak mengenai jalan karier Anda. LinkedIn bisa menjadi jalur kesuksesan karier Anda dan mencari peluang pekerjaan baru yang menarik.

Jadi, sebaiknya Anda harus berhati-hati untuk menempatkan hanya hal-hal penting dan profesional di situs LinkedIn. Anda tidak ingin membuat perekrut menutup untuk suatu pekerjaan atau tiba-tiba suatu perusahaan mundur karena melihat profil lini masa di LinkedIn Anda.

Lynn Taylor, seorang ahli karier yang menjadi kontributor di Business Insider mengatakan, beberapa hal yang harus dihindari di situs jaringan profesional karier seperti LinkedIn.

Baca juga: Tips Menjaga Personal Branding untuk Bekal Karier yang Sukses

Berikut ini beberapa hal bisa diikuti mengenai konten yang harus Anda hindari untuk diposting di LinkedIn:

1. Jangan mengunggah keluhan Anda
Hal ini termasuk tentang atasan, rekan kerja, atau perusahaan Anda saat ini atau sebelumnya. Perusahaan lama Anda mungkin berantakan dan sangat tidak baik untuk dijadikan tempat bekerja. Mungkin, mantan atasan benar-benar tidak cocok dengan Anda. Namun, mengunggah tentang semua itu tidaklah bagus bagi jejak karier Anda.

2. Jangan memosting dengan kesalahan ejaan
Usahakan selalu memeriksa resume Anda tentang salah ketik yang mungkin Anda lakukan pada bagian profil Anda.

3. Jangan mempublikasikan pencarian pekerjaan
Jika saat ini Anda sudah bekerja dan mencari pekerjaan baru di luar perusahaan Anda jangan mempublikasikannya di Linkdln.  Lebih baik mengirim pesan langsung, dari pada mengunggahnya secara terbuka.

4. Hal yang tidak terkait dengan pekerjaan, lebih baik tidak ditampilkan
LinkedIn adalah situs web yang berpusat di ranah profesional pekerjaan. Posting dan perbarui profil Anda dengan memperhatikan hal itu.

Tentu saja, tidak masalah untuk mendapatkan sedikit unggahan pribadi di lini masa Anda atau unggahan ringan, tetapi menggunakan akun Anda untuk secara eksklusif mengkurasi video kucing lucu bukanlah penggunaan terbaik untuk LinkedIn.

5. Jangan menyiarkan foto-foto kehidupan pribadi
Taylor mengatakan bahwa beberapa orang lebih suka menyertakan snapshot dari kehidupan pribadi mereka dalam profil LinkedIn mereka, untuk memproyeksikan gambar yang utuh. Namun dia menyarankan lebih baik Anda mengunggah foto-foto yang terkait bisnis. Seperti foto-foto dengan rekan kerja atau foto-foto yang terkait dengan bagaimana Anda melakukan pekerjaan Anda.

6. Jangan mengunggah hal yang tidak pantas
Tips ini sangat sederhana. Jangan memposting sesuatu yang tidak pantas atau menyinggung di LinkedIn. Ini bukan ruang untuk mengarang lelucon pribadi atau meme yang menyindir. Simpan hal-hal itu untuk platform pribadi seperti Facebook dan Twitter, jika Anda memang menginginkannya.

7. Hindari posting pandangan politik

"Terlalu banyak risiko bagi Anda untuk mengunggahnya di LinkedIn," kata Taylor.

Satu-satunya pengecualian untuk hal ini adalah orang-orang yang memang bekerja dalam lingkup politik atau tergabung dalam kelompok advokasi politik tertentu.

8. Perhatikan tata letak profil dan ukuran tulisan
Buatlah LinkedIn Anda dapat dibaca sebaik mungkin, jadi unggahlah hal-hal dengan format yang tidak terlalu mencolok dan sewajarnya. Taylor menyarankan agar semua pos dan uraian "dapat dibaca dan dimengerti." "Anda tidak ingin mata yang melihat lama profil Anda tidak nyaman," ujar Taylor.


“Tinggalkan cukup ruang dan dengan kesan putih elegan. Hindari kata-kata kasar,” imbuhnya.


Komentar
Close Ads X