Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemerintah Minta Masyarakat Tak Takut terhadap Pelemahan Rupiah

Kompas.com - 10/09/2018, 19:21 WIB
Ridwan Aji Pitoko,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah meminta masyarakat agar tak perlu takut secara berlebihan dalam menghadapi depresiasi rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) saat ini.

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Iskandar Simorangkir menyatakan bahwa hal itu penting dilakukan agar tak ada efek negatif yang terjadi atas pelemahan rupiah tersebut.

"Kita memang harus siap menghadapi penurunan rupiah ini, mau tidak mau. Namun, ini bukan merupakan hal baru sehingga tidak perlu ditakutkan. Kalau waspada iya, cuma ketakutan berlebihan itu tidak bagus," jelas Iskandar saat menghadiri Forum Merdeka Barat 9 di Gedung Kemenkominfo Jakarta, Senin (10/9/2018).

Berkaitan dengan hal tersebut, Iskandar meminta masyarakat agar sedikit melihat kondisi perekonomian Indonesia pada periode 1997-1998.

"Secara historis, kali ini bukan pertama kalinya neraca transaksi berjalan kita mengalami defisit sebab pada 2013 current account kita mengalami defisit minus 4,24 persen saat kuartal II yang berakibat neraca primer kita mengalami defisit cukup besar," ungkap Iskandar.

Menurut Iskandar, defisit transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) tahun ini yang minus 3,02 persen bukanlah sebuah krisis. Oleh sebab itu, tak perlu ada kepanikan dan ketakutan yang luar biasa menghadapi kondisi tersebut.

"Adanya arus modal yang masuk atau capital inflow membuat kondisi ini jadi tidak masalah," ujar Iskandar.

Adapun hal yang perlu dikhawatrikan saat ini menurut Iskandar adalah ketidakpastian yang masih menyelubungi pasar global. Situasi itu pun diprediksi mampu memicu adanya modal keluar atau capital outflow.

Namun demikian, Iskandar meyakini Indonesia tidak akan menjadi seperti Argentina yang mata uangnya terdepresiasi hingga 49,62 persen pada dollar AS atau seperti Turki yang terdepresiasi hingga 40,7 persen.

"Kekhawatiran berlebih tidak diperlukan karena memang fundamental ekonomi dalam negeri kita masih sangat kuat. Itu terbukti dari tingkat inflasi yang masih di kisaran 3,2 persen," tandas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com