Pasca-gempa, Warga Desa di Lombok Swadaya Sambung Pipa Air Bersih

Kompas.com - 12/09/2018, 19:21 WIB
Desa Mupayung Daya, Lombok, Nusa Tenggara Barat pasca gempa. Kompas.com/Mutia FauziaDesa Mupayung Daya, Lombok, Nusa Tenggara Barat pasca gempa.

LOMBOK, KOMPAS.com - Setelah dilanda gempa bermagnitudo besar secara berturut-turut, masyarakat Lombok, Nusa Tenggara Barat pun perlahan mulai kembali menyusun kehidupan mereka.

Dimulai dari membereskan puing-puing rumah yang hancur, mereka pun berupaya untuk memulihkan kondisi agar kegiatan sehari-hari dapat segera kembali seperti sedia kala.

Masyarakat Dusun Mupayung Daya yang berada di ujung Selatan Kabupaten Lombok Utara pun berswadaya memasang pipa air dari mata air yang berjarak 3 kilometer untuk sumber air bersih sehari-hari. Sebab, pipa air yang sebelumnya ada rusak akibat terkena bebatuan dan kerikil ketika terjadi gempa.

"Kita ini kan menyambung memakai pipa ketika getaran kan ada batu-batu kecil atau besar yang jatuh, nah pipanya kemudian rusak. Modal nekat masyarakat mau untuk menyambung pipa secara swadaya untuk kebutuhan air bersih," jelas Herman Yadi, Kepala Dusun setempat kepada Kompas.com, Selasa (12/9/2018).

Dia mengatakan, sulitnya akses untuk bisa mencapai dusun dengan 110 KK dan 335 jiwa tersebut menjadi salah satu penyebab bantuan yang masuk menjadi lambat. Pasalnya, hanya ada satu akses jalan dengan bebatuan terjal dan berpasir yang hanya bisa dilalui oleh motor saja.

"Kami memang sempat berkoordinasi dengan TNI yang pernah membantu di sini di hari-hari awal, tapi memang mungkin karena dusun kami jauh dan akses sulit, sehingga mau tidak mau kami swadaya karena butuh air," ujar Herman.

Salah satu warga dusun Murpayung Daya, Fauziah (40) mengatakan, posisi mata air yang sasat ini menjadi sumber air warga sekitar yang dialirkan melalui pipa-pipa dan ditampung pada beberapa tempat penampungan berjarak 3 kilometer dari pemukiman warga.

Medan yang ditempun untuk mencapai lokasi tersebut juga cukup sulit jadi sebenarnya sangat berisiko ketika warga berswadaya menyambung pipa-pipa tersebut.

"Jaraknya dari rumah-rumah pemukiman ke mata air 3 km lebih, dan kebetulan jalannya juga susah kalau ke sana, seandainya mau dilihat," ujar dia,

Adapun untuk kebutuhan sanitasi, warga setempat mendapatkan 2 bantuan toilet darurat yang jaraknya jauh dari pemukiman. Selain karena alasan kesehatan, juga tanah yang ditempati warga sebagian besar merupakan tanah pinjaman.

"Kami sebagian besar di sini meminjam, sehingga tidak berani kalau buat kamar mandi di tanah ini," ujar dia.

Adapun warga Murpayung Daya saat ini membutuhkan bantuan berupa bahan pangan dan terpal untuk hunian sementara. Sebab saat ini, sebagian besar warga masih tinggal di posko pengungsian yang dalam satu tenda bisa bisa ditempati oleh 5 KK atau 40an jiwa.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X