Infrastruktur Terbatas Hambat Proses Pemulihan Desa di Lombok

Kompas.com - 13/09/2018, 10:54 WIB

LOMBOK, KOMPAS.com - Bencana gempa yang melanda Lombok, Nusa Tenggara Barat sejak tanggal 5 Agustus 2018 memberikan luka tersendiri bagi masyarakatnya.

Di tengah semangat untuk kembali membangun hidup, masih ada beberapa wilayah yang belum tersentuh bantuan secara maksimal akibat sulitnya akses untuk bisa mencapai wilayah tersebut.

Desa Murpayung Daya, Dukuh Sigar Penjalin, Kecamatan Tanjung, Kabupaten Lombok Utara menjadi salah satu daerah yang masih minim sentuhan bantuan.

Kepala dusun setempat Herman Yadi menyampaikan, akses jalan menuju desa yang hanya satu jalur, berupa jalan setapak yang menanjak cukup tajam, dengan pasir-pasir yang licin hanya bisa dilalui dengan sepeda motor, menjadi salah satu penyebab minimnya bantuan yang bisa sampai di wilayah tersebut. Padahal, seluruh rumah di wilayah tersebut sudah roboh tak bersisa. 

Minimnya bantuan akibat sulitnya akses pun turut memperlambat proses pemulihan pasca bencana di dusun yang berada di ujung selatan Lombok Utara tersebut.

Banyak warga dusun, terutama anak-anak yang mulai terserang penyakit seperti Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA), serta penyakit mata lantaran cuaca kering dan berdebu akibat puing reruntuhan sekaligus angin yang cukup kencang.

Sulitnya Layanan Kesehatan

Bidan desa Sigar Panjalin Sarianti (30) menjelaskan, sulitnya akses menuju Dusun Murpayung Daya pun juga cukup menghambat proses evakuasi pasca gempa. Jarang ada dokter relawan yang datang sampai ke dusun tersebut. Hanya dirinya, yang hampir setiap hari mengunjungi dusun untuk mengontrol kondisi kesehatan masyarakat sekitar.

Dia bercerita, memang sejak sebelum bencana gempa terjadi, masyarakat dusun tersebut sudah kesulitan ketika harus mengakses layanan kesehatan dalam keadaan darurat.

Ketika ada warga yang sakit dan harus dirujuk ke Puskesmas Kecamatan Tanjung atau bahkan rumah sakit, ketika masih kuat maka akan dibonceng menggunakan motor. Namun jika dalam keadaan sakit yang cukup parah maka akan dibawa menggunakan tandu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Spend Smart
Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Whats New
Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Earn Smart
Saat 'Green Energy' Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Saat "Green Energy" Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Whats New
G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

Whats New
Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Earn Smart
Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Whats New
MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

Whats New
Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Whats New
Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Whats New
Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Whats New
KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

Whats New
Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Rilis
BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi 'BTN Bisnis', Targetnya Rp 7 Triliun

BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi "BTN Bisnis", Targetnya Rp 7 Triliun

Whats New
Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.