Ada Perang Dagang AS-China, Indonesia Bisa Genjot Ekspor

Kompas.com - 18/09/2018, 15:53 WIB
Diskusi terkait perang dagang antara Amerika Serikat dengan China di Kementerian Perdagangan, Selasa (18/9/2018). -KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMADiskusi terkait perang dagang antara Amerika Serikat dengan China di Kementerian Perdagangan, Selasa (18/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal Kementerian Perdagangan (Kemendag) Karyanto Suprih menilai Indonesia bisa mendapat manfaat dari fenomena perang dagang antara Amerika Serikat dan China.

Indonesia bisa memanfaatkan perang dagang ini untuk menggenjot ekspor produk ke dua negara tersebut.

"Kita harus siap mengambil peluang meningkatkan penetrasi ekspor di kedua negara tersebut," ujar Karyanto di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Selasa (18/9/2018).

Karyanto menambahkan, bagi Indonesia, China dan AS merupakan negara tujuan ekspor nomor satu dan nomor dua. Namun bagi China, Indonesia merupakan eksportir terbesar ke-16 dan bagi AS Indonesia menempati posisi ke-19.

"Posisi Indonesia di AS sebagai eksportir di urutan 19 dengan nilai 1,12 miliar dollar AS, dan di China (Indonesia) eksportir ke-16 dengan nilai 28,5 miliar dollar AS," kata Karyanto.

Adapun komoditas asal Indonesia yang bisa digenjot ekspornya ke kedua negara tersebut antara lain minyak sawit mentah, ikan dan buah-buahan.

"Untuk palm oil, dengan terhambatnya ekspor dari AS ke China, Indonesia berpeluang meningkatkan ekspor biodiesel ke China. Produk tekstil juga berpeluang, terutama ke AS," ucap dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.