Perusahaan Ini Bebaskan Karyawan Tentukan Sendiri Gajinya

Kompas.com - 21/09/2018, 11:51 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCK Ilustrasi

LONDON, KOMPAS.com - Perusahaan rintisan (startup) asal London, Inggris bernama Smarkets menghadirkan inovasi dalam budaya kerja di kantor. Smarkets membebaskan para karyawan menentukan sendiri besaran gajinya.

Dikutip dari Business Insider, Jumat (21/9/2018), sistem ini didasarkan pada konsensus sosial. Informasi mengenai gaji setiap karyawan Smarkets dipublikasikan pada laman internal perusahaan.

Lalu, apa yang terjadi dengan sistem unik yang diterapkan Smarkets ini? Apakah karyawan akan semena-mena menentukan gaji mereka?

CEO Smarkets Jason Trost mengaku, awalnya banyak pro dan kontra terikait kebijakan menentukan sendiri gaji tersebut. Akan tetapi, pada akhirnya sistem tersebut berjalan dengan baik.

"Tidak sekeren kedengarannya. Ini adalah proses yang gila, namun berhasil," kata Trost.

Semuanya dimulai tiga tahun silam ketika Trost mengenalkan sistem bagi karyawan Smarkets untuk menentukan sendiri gaji mereka. Inspirasi sistem ini secara umum didasarkan pada apa yang dideskripsikan Trost sebagai upaya perusahaan untuk mencapai transparansi yang lebih besar.

"Saya rasa ini sistem yang paling adil. Ini membuat orang memiliki rasa berhak, bahwa mereka bisa lebih mengendalikan pekerjaan mereka, lebih bisa mengendalikan posisi mereka," sebut Trost.

Di Smarkets, gaji karyawan bukan hasil dari pembicaraan dengan manajemen. Sebaliknya, setiap orang menentukan seberapa besar ia ingin digaji.

Kemudian, rekan-rekan kerja akan melakukan voting untuk menentukan apakah besaran gaji yang diajukan tersebut sesuai atau tidak sesuai. Gaji setiap karyawan dipublikasikan di dalam laman internal perusahaan.

Karyawan pun dipersilakan untuk menegosiasikan ulang gaji mereka sebanyak dua kali dalam setahun. Jika karyawan meminta gaji yang lebih besar daripada rekan kerjanya,ia mungkin akan menghadapi ketidaksetujuan rekan-rekannya.

"Orang-orang meneliti apa yang Anda minta dalam pengadilan internal. Beberapa orang akan berpikir itu benar, dan beberapa orang akan mengatakan bahwa itu terlalu tinggi atau terlalu rendah. Biasanya, mereka mengatakan itu terlalu tinggi. Kemudian mereka mendapat umpan balik negatif dan positif," jelas Trost.

Meskipun karyawan tidak dapat memveto gaji orang lain sepenuhnya, mereka dapat mencoba untuk memblokirnya. Sistem ini bekerja sebagian besar dari konsensus sosial, jika Anda mempermasalahkan berapa banyak orang lain dibayar, Anda harus menghadapinya secara langsung.




Close Ads X