5 Fakta Pertimbangan Perusahaan Asia Pasifik soal Gaji Pegawai

Kompas.com - 22/09/2018, 14:00 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Pernah berpikir tentang pertimbangan perusahaan saat menentukan gaji Anda?

Sebuah survei teranyar yang dilakukan perusahaan konsultasi Willis Towers Watson mengungkap sejumlah hal yang menjadi pertimbangan perusahaan dalam menentukan gaji atau bonus pegawai. Survei dilakukan terhadap 707 perusahaan Asia Pasifik.

Seluruh perusahaan yang disurvei memiliki kantor di dua atau lebih dari dua negara.

Dikutip dari Business Insider, Sabtu (22/9/2018), berikut ini adalah 5 fakta terkait pertimbangan perusahaan dalam menentukan gaji pegawai.

1. Separuh perusahaan di Asia Pasifik mengaku keputusan gaji yang dibuat tak efektif

Di Asia, gaji merupakan faktor terpenting yang memikat pegawai baru ke sebuah perusahaan dan mempertahankannya. Kenaikan gaji membantu memotivasi dan sebagai penghargaan atas kinerja.

Akan tetapi, sebagian besar perusahaan tak menjelaskan bagaimana mereka memutuskan gaji pegawai. Ini disebabkan karena proses pengambilan keputusan yang membingungkan atau perusahaan memiliki statistik yang tak ingin dipublikasikan.

Laporan tersebut menemukan bahwa banyak perusahaan tak memiliki rencana insentif tahunan yang efektif. Lebih dari separuh perusahaan mengaku keputusan penggajian tidak secara efektif membedakan kinerja pegawai.

Beberapa alasannya adalah penggunaan metode yang cenderung ketinggalan zaman, hingga anggaran terbatas dan para manajer tak memiliki waktu untuk mengelola kinerja pegawai.

2. Kenaikan gaji tahunan ditentukan kinerja dan pentingnya pekerjaan

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mentan Setuju BUMN Serap Hasil Panen Petani asal Harganya Tidak Murah

Mentan Setuju BUMN Serap Hasil Panen Petani asal Harganya Tidak Murah

Whats New
Erick Thohir Ajak Produsen Kendaraan Listrik Inggris Bangun Pabrik Mikro Baterai di Indonesia

Erick Thohir Ajak Produsen Kendaraan Listrik Inggris Bangun Pabrik Mikro Baterai di Indonesia

Whats New
Jangan Sampai Ketinggalan, 4 Emiten Grup Astra Bakal Bagikan Dividen Interim

Jangan Sampai Ketinggalan, 4 Emiten Grup Astra Bakal Bagikan Dividen Interim

Earn Smart
Antisipasi Pemadaman Listrik Saat Banjir, PLN Tinggikan 590 Instalasi Gardu

Antisipasi Pemadaman Listrik Saat Banjir, PLN Tinggikan 590 Instalasi Gardu

Whats New
Mentan: Indonesia Siap Hadapi Ancaman Krisis Pangan Dunia

Mentan: Indonesia Siap Hadapi Ancaman Krisis Pangan Dunia

Whats New
Nilai Tukar Rupiah di Pasar Spot Menguat Tipis, di Jisdor Malah Terkoreksi

Nilai Tukar Rupiah di Pasar Spot Menguat Tipis, di Jisdor Malah Terkoreksi

Whats New
Ramai Acara Konser di Jakarta, Konsumsi Listrik PLN Naik 12,03 Persen

Ramai Acara Konser di Jakarta, Konsumsi Listrik PLN Naik 12,03 Persen

Whats New
3 Perusahaan Kerja Sama Asuransi Mobil Pengguna Jasa Sopir 'On-demand' Oper

3 Perusahaan Kerja Sama Asuransi Mobil Pengguna Jasa Sopir "On-demand" Oper

Whats New
Bahlil Akui Gugup Jelaskan ke Mahasiswa Soal Kegelapan Ekonomi Global Ancam Ekonomi RI

Bahlil Akui Gugup Jelaskan ke Mahasiswa Soal Kegelapan Ekonomi Global Ancam Ekonomi RI

Whats New
Ditopang Sektor Teknologi, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Ditopang Sektor Teknologi, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Whats New
Jamin Stok Beras Aman, Mentan SYL: Kalau Harga Jangan Tanya Kementan...

Jamin Stok Beras Aman, Mentan SYL: Kalau Harga Jangan Tanya Kementan...

Whats New
Bos LPS Beberkan 4 Tantangan Sektor Keuangan yang Harus Diwaspadai RI

Bos LPS Beberkan 4 Tantangan Sektor Keuangan yang Harus Diwaspadai RI

Whats New
Listrik Tiba-tiba Padam Saat Banjir, Ini Penjelasan PLN

Listrik Tiba-tiba Padam Saat Banjir, Ini Penjelasan PLN

Whats New
Setelah Hong Kong, 2 Produk Mie Sedaap Ditarik di Singapura

Setelah Hong Kong, 2 Produk Mie Sedaap Ditarik di Singapura

Whats New
10 Instansi dengan Tenaga Non-ASN Terbanyak per 5 Oktober 2022

10 Instansi dengan Tenaga Non-ASN Terbanyak per 5 Oktober 2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.