Amazon Akan Investasi di Indonesia, Ini Kata Bos Tokopedia

Kompas.com - 25/09/2018, 18:30 WIB
CEO Tokopedia William Tanuwijaya di konferensi pers World Conference on Creative Economy (WCCE) di Jakarta, Selasa (25/9/2018) KOMPAS.com/ Putri Syifa NurfadilahCEO Tokopedia William Tanuwijaya di konferensi pers World Conference on Creative Economy (WCCE) di Jakarta, Selasa (25/9/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan ritel online besar dunia Amazon memastikan akan berinvestasi di Indonesia sebesar 1 miliar dollar AS atau setara lebih dari Rp 14 triliun.

Hal ini dikatan oleh Vice President Amazon Werner Vogels saat menemui Presiden Joko Widodo di Istana Negara pekan lalu.

Menanggapi hal tersebut, CEO Tokopedia William Tanuwijaya mengatakan, ini adalah iklim yang tidak bisa dihindari. Hal ini karena validasi ekonomi digital di Indonesia potensinya besar.

"Kita bisa lihat raksasa-raksasa global dunia teknologi dari tahun ke tahun selalu masuk ke Indonesia. Selama 9 tahun terakhir, Tokopedia dari hari pertama sudah harus bersaing dengan pemain global seperti itu," ujar William saat konferensi pers World Conference on Creative Economy (WCCE) di Jakarta, Selasa (25/9/2018).

Dia menambahkan, walaupun keadaan dan persaingan di Indonesia akan semakin ketat, pemain lokal masih tetap punya harapan. Dia memberi contoh adalah hadirnya perusahaan e-commerce besar China Alibaba.

"Saya dulu ketika bangun Tokopedia terinsipirasi cerita Jack Ma dan Alibaba di pasar Tiongkok. Di sana mereka juga tidak sendirian, mereka juga hadapi pemain pemain global," ucap William.

Oleh karenanya, untuk menjadi pembeda adalah dengan berinovasi setiap hari dari aplikasi atau produk buatan lokal ini.

Dia pun mengandaikan pertarungan soal buaya-hiu di samudera dan sungai. Pemain lokal di China seperti Alibaba bagaikan buaya di sungai, sedangkan pemain global bagaikan hiu di samudera.

"Jika buaya bertarung dengan hiu di samudra maka buaya bisa kalah. Namun, jika buaya bertarung dengan hiu di sungai, maka buaya akan menang. Itu filosofi bahwa pemain lokal punya harapan dan saya dari awal ingin mengatakan ke teman-teman di Tokopedia kita harus jadi para komodo di kepulauan Indonesia," jelas William.

Dengan berkembangnya daya saing para pemain lokal sejalan derasnya gempuran pemain global yang akan datang, dirinya optimis bahwa pemain lokal bisa pun berjuang bisa bertahan.

"(Ibaratnya) sungai dan samudra yang kelilingi kepulauan kita itu berisi buaya-buaya dan hiu-hiu (dalam arus) globalisasi. Kita tidak bisa pungkiri itu, tapi kita sebagai komodo di kepulauan Indonesia punya daya saing," tegas William.

William berharap sebelum pemain lokal ini terjun bebas secara global, sebaiknya terlebih dahulu menetapkan pondasi kuat di negeri sendiri.

"Kita tidak bisa menang di rumah sendiri, susah untuk bersaing di negara lain jadi kami harus fokus,” imbuh William.

Tokopedia, perusahaan e-commerce buatan William hampir 1 dekade lalu resmi menyandang gelar unicorn setelah ulang tahunnya ke-8 dengan nilai valuasi yang diperkirakan sebesar 1,35 miliar dollar AS. Sebelumnya, pada tahun 2017 Tokopedia juga berhasil meraih suntikan dana dari Alibaba sebesar Rp 14,7 triliun.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X