Kompas.com - 27/09/2018, 05:45 WIB

WASHINGTON, KOMPAS.com - Bank sentral AS Federal Reserve menyatakan perekonomian AS dalam kondisi kuat. Ini menjadi dasar pertimbangan The Fed menaikkan proyeksi pertumbuhan ekonomi AS untuk tahun 2018 dan 2019.

Dikutip dari Washington Post, Kamis (27/9/2018), sebuah indikasi bahwa mereka melihat risiko dari perang dagang, kenaikan harga minyak, atau gejolak politik berpotensi untuk mengganggu perekonomian.

Perekonomian AS diperkirakan tumbuh 3,1 persen untuk tahun ini. Ini adalah untuk pertama kalinya AS mampu melampaui angka 3 persen sejak tahun 2005.

"Perekonomian kita kuat. Pertumbuhan ekonomi berjalan secara sehat," ujar pimpinan The Fed Jerome Powell ketika konferensi pers.

Powell memaparkan, tingkat pengangguran rendah dan jumlah orang yang bekerja meningkat secara bertahap. Tingkat upah pun mengalami kenaikan.

Inflasi, imbuh Powell, rendah dan stabil. "Semua menunjukkan tanda yang baik," tutur Powell.

Saat dinyatakan mengenai meningkatnya ketegangan perang dagang, Powell mengatakan sektor bisnis banyak menunjukkan kekhawatiran dari risiko tingginya biaya serta kemungkinan adanya gangguan terhadap rantai pasokan mereka. Akan tetapi, dia menunjukkan berbagai kesulitan tersebut belum terlihat di dalam data ekonomi saat ini.

Kekhawatiran utamanya berasal dari risiko hambatan perdagangan lantaran adanya ketegangan antara Presiden Donald Trump dengan China dan banyak negara lain.

"Ke mana arah dari ini? Jika pada akhirnya kita akan mendapatkan tarif yang lebih rendah tentu akan baik," ujar Powell.

"Jika akhirnya ini membuat kita memiliki tarif yang lebih luas dan berlaku dalam jangka panjang, itu akan berdampak buruk bagi perekonomian dan pekerja AS," jelas dia.

Presiden Trump menargetkan pertumbuhan ekonomi tahunan dapat mencapai 3 persen. Gedung Putih pun memprediksi AS akan tetap berada pada angka tersebut selama satu dekade.

Namun, The Fed memprediksi pertumbuhan akan jatuh kembali ke 2,5 persen pada tahun 2019 dan 2 persen pada tahun 2020. Adapun pada tahun 2021 diprediksi 1,8 persen lantaran dihapuskannya pemotongan pajak.

The Fed optimis hal tersebut dapat membuat perekonomian AS terhindar dari resesi. Mereka tak melihat ada kemungkinan suku bunga meningkat di atas 3,25 atau 3,5 persen dalam beberapa tahun ke depan.

The Fed memprediksi pula, tingkat pengangguran sebesar 3,7 persen pada tahun ini dan 3,5 persen pada tahun 2019. Sementara inflasi tetap rendah di kisaran 2,1 persen tahun ini dan 2 persen pada tahun 2019.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Spend Smart
Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Whats New
Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Earn Smart
Saat 'Green Energy' Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Saat "Green Energy" Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Whats New
G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

Whats New
Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Earn Smart
Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Whats New
MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

Whats New
Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Whats New
Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Whats New
Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Whats New
KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

Whats New
Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Rilis
BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi 'BTN Bisnis', Targetnya Rp 7 Triliun

BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi "BTN Bisnis", Targetnya Rp 7 Triliun

Whats New
Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.