Pemodal Asing Sektor Pariwisata “Betah” Investasi di Bali

Kompas.com - 27/09/2018, 06:24 WIB
Tari Kecak yang dibawakan oleh sekitar 70 laki-laki bertelanjang dada di pelataran Pura Uluwatu, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Kamis (6/9/2018). Dengan membayar tiket sebesar Rp 100.000 selama 1 jam wisatawan dapat menyaksikan cerita Ramayana di tempat yang magis ini. KOMPAS.com/I MADE ASDHIANATari Kecak yang dibawakan oleh sekitar 70 laki-laki bertelanjang dada di pelataran Pura Uluwatu, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Kamis (6/9/2018). Dengan membayar tiket sebesar Rp 100.000 selama 1 jam wisatawan dapat menyaksikan cerita Ramayana di tempat yang magis ini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pesona dan keeksotisan Bali masih menjadi daya tarik investor untuk menanamkan modal mereka di Pulau Seribu Pura ini.

Menteri Pariwisata Arief Yahya menyebutkan, untuk penanaman modal asing (PMA) sektor pariwisata masih besar di pulau Bali, yakni 40 persen.

“Untuk daerah sendiri yakni 40 persen di Bali, 30 persen di Jakarta dan 20 persen di Kepulauan Riau,” ujar Arief dalam Rakornas Pariwisata III tahun 2018 di Jakarta, Rabu (26/9/2018).

Sementara untuk penanam modal dalam negeri (PMDN) masih betah berinvestasi di Pulau Jawa, tepatnya di Jawa Barat, Jawa Tengah khususnya di DI Yogyakarta dan Jawa Timur.

Dalam kesempatan yang sama, Deputi Bidang Kerjasama Penanaman Modal Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Wisnu Wijaya Soedibjo mengungkapkan, mengenai negara asal investor yang gemar berinvestasi dalam sektor pariwisata, Singapura berada di urutan pertama.

Investor asal negara tersebut menggelontorkan Rp 19,4 triliun (39,1 persen) sepanjang tahun 2015 sampai semester I 2018 ini. Kemudian, diikuti oleh Hongkong sebesar Rp 6,04 triliun (12,2 persen) dan British Virgin Island sebesar Rp 5,04 triliun (10,2 persen).

Tak mau ketinggalan, Korea Selatan sebesar Rp 1,8 triliun (3,8 persen) dan Jepang sebesar Rp 1,7 triliun (3,5 persen).

Soal realisasi investor sepanjang tahun 2017 sampai semester I 2018 ini, BKPM mencatat PMA selalu mengalami pertumbuhan dari tahun ke tahun.

Pada tahun 2015 PMDN menyumbang Rp 4,02 triliun dan PMA menyumbang Rp 9,24 triliun. Kemudian, pada tahun 2016 PMDN dan PMA menyumbang masing-masing Rp 2,21 triliun dan Rp 16,65 triliun.

Selanjutnya, pada tahun 2017 tercatat Rp 6,30 triliun untuk PMDN dan Rp 18,15 triliun untuk PMA. Sementara, hingga semester I 2018 ini PMDN menyumbang Rp 3,6 triliun dan PMA  berada di angka Rp 7,4 triliun.

BKPM juga menyebutkan, ada 8 lokasi di Indonesia yang diminati investor untuk menanamkan modal mereka dalam sektor pariwisata baik asing maupun dalam negeri.

  1. Bali, dengan nilai investasi Rp 19,2 triliun (29 persen)
  2. Jakarta, dengan nilai investasi Rp 17,2 triliun (26 persen)
  3. Jawa Barat, dengan nilai investasi Rp 6.697,6 miliar (10 persen)
  4. Kepulauan Riau, dengan nilai investasi Rp 6,6 triliun (10 persen)
  5. Jawa Timur, dengan nilai investasi Rp 2,5 triliun (4 persen)
  6. Nusa Tenggara Barat, dengan nilai investasi Rp 2,3 triliun (3 persen)
  7. Jawa Tengah, dengan nilai investasi Rp 2,03 triliun (3 persen)
  8. Sulawesi Uutara, dengan nilai investasi Rp 1,39 triliun (2 persen)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X