Kompas.com - 01/10/2018, 13:22 WIB
Ilustrasi beras KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGIlustrasi beras

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat sejumlah komoditas yang termasuk dalam kelompok pengeluaran bahan makanan mengalami penurunan harga yang membuat September 2018 mengalami deflasi 0,18 persen.

Meski harga-harga bahan makanan turun, beberapa komoditas seperti beras dan kentang mengalami kenaikan harga.

"Beras naiknya 0,29 persen, kecil sekali, enggak sampai 1 persen. Sumbangan kepada inflasinya hanya 0,01 persen. Makanya tidak saya highlight, karena kecil sekali, ini biasa saja," kata Kepala BPS Suhariyanto melalui konferensi pers di kantornya, Senin (1/10/2018).

Selain kenaikan harga beras yang tipis pada September 2018, Suhariyanto juga melihat kondisi menjelang akhir tahun ini berbeda dengan periode yang sama tahun lalu. Pada tahun lalu, meski sama-sama ada kenaikan harga beras di tingkat eceran, cadangan beras pemerintah yang ada di Perum Bulog terhitung tidak aman.

"Tahun lalu, cadangan beras di Bulog enggak aman, sekitar 900.000 ton. Sekarang cadangan di Bulog relatif aman, ada sekitar 2,4 juta ton. Situasinya sangat berbeda," tutur Suhariyanto.

Dengan kondisi yang seperti itu, Suhariyanto meyakini harga beras hingga akhir tahun bisa tetap stabil. Terlebih memang tiga bulan menjelang akhir tahun sudah masuk dalam siklus atau musim tanam, sehingga produksi beras dalam negeri dipastikan menurun.

"Dengan cadangan Bulog yang cukup, saya yakin harga beras akan tetap stabil," ujar Suhariyanto.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk kelompok bahan makanan lain hampir semuanya mengalami deflasi atau penurunan harga.

Beberapa komoditas besar yang menyumbang andil terhadap deflasi di antaranya daging ayam ras (0,13 persen), bawang merah (0,05 persen), ikan segar (0,04 persen), telur ayam ras, tomat sayur, dan cabai merah (masing-masing 0,03 persen), cabai rawit (0,02 persen), serta jengkol, kacang panjang, ketimun, tomat buah, dan bawang putih (masing-masing 0,01 persen).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.