UKM Berperan Penting Bawa Indonesia Jadi Kiblat Fesyen Muslim Dunia

Kompas.com - 01/10/2018, 18:54 WIB
Salah satu koleksi calon desainer dari Islamic Fashion Institute (IFI) pada sesi peragaan busana di Muslim Fashion Festival (Muffest) 2018 di Jakarta Convention Center, Kamis (19/4/2018). KOMPAS.com/Nabilla TashandraSalah satu koleksi calon desainer dari Islamic Fashion Institute (IFI) pada sesi peragaan busana di Muslim Fashion Festival (Muffest) 2018 di Jakarta Convention Center, Kamis (19/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia berpeluang besar menjadi kiblat fesyen muslim dunia pada tahun 2020. Hal ini tentu tidak lepas dari peran usaha kecil dan menengah ( UKM) yang bergerak di bidang ini.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto mengatakan, pihaknya akan terus mendorong daya saing UKM dan desainer fesyen muslim di Indonesia untuk terus berinovasi dan meningkatkan produktivitasnya. Tak lupa juga memperkuat brand, sehingga mampu menembus pasar ekspor.

Airlangga meyakini, bergulirnya industri 4.0 di bidang fesyen dapat meningkatkan efisiensi, produktvitas, dan kualitas bagi sektor manufaktur.

“Di dalam peta jalan Making Indonesia 4.0, satu dari lima sektor yang akan menjadi pionir implementasi industri 4.0 adalah industri tesktil dan pakaian. Ini juga akan menjadi potensi pengembangan bagi industri fesyen muslim di Indonesia,” ujar Airlangga dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Senin (1/10/2018).

Perkembangan fesyen muslim di Indonesia didukung dengan kekuatan pasar sebagai salah satu negara yang memiliki jumlah penduduk muslim terbanyak di dunia. Selain itu, Indonesia juga sudah punya berbagai jenis industri fesyen yang berdaya saing global.

“Di samping itu, desainer-desainer kita semakin tumbuh dan berkembang,” imbuh Airlangga.

Ia menjelaskan, industri fesyen dikategorikan sebagai salah satu sektor strategis dan prioritas dalam pengembangannya. Hal ini lantaran telah mampu memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian nasional.

“Industri fesyen menjadi penghasil devisa cukup besar, dengan nilai ekspor pada Januari-Juli 2018 mencapai 8,2 miliar dollar AS atau tumbuh 8,7 persen dibanding periode yang sama tahun lalu,” ungkapnya.

Sepanjang tahun 2017, tercatat nilai ekspor produk fesyen nasional tembus hingga 12,23 miliar dollar AS.


Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X