BI: Inflasi pada Semptember 2018 Terkendali

Kompas.com - 01/10/2018, 23:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) mencatat Indeks Harga Konsumen (IHK) kembali minus, atau mengalami deflasi seesar 0,18 persen (mtm). Angka tersebut lebih dalam dibanding dengan deflasi bulan lalu sebesar 0,05 persen (mtm).

Menurut BI, terkendalinya inflasi melalui deflasi IHK pada bulan ini terutama bersumber dari deflasi kelompok volatile food disertai melambatnya inflasi inti.

"Dengan perkembangan tersebut, inflasi secara kumulatif sampai dengan September 2018 mencapai 1,94 persen (ytd) dan secara tahunan mencapai 2,88 persen (yoy) atau masih berada dalam kisaran sasaran inflasi 3,5 ±1 persen (yoy)," sebut Bi dalam keterangan tertulisnya, Senin (1/10/2018).

Adapun kelompok volatile food mencatat deflasi seiring berlanjutnya koreksi harga beberapa komoditas pangan. Kelompok volatile food mengalami deflasi sebesar 1,83 persen (mtm), lebih dalam dibandingkan dengan deflasi bulan lalu sebesar 1,24 persen (mtm).

Angka tersebut pun juga lebih dalam dibandingkan rata-rata historis deflasi bulan September empat tahun terakhir sebesar 0,56 persen (mtm). Deflasi terutama bersumber dari koreksi harga beberapa komoditas seperti daging ayam ras, bawang merah, ikan segar, dan telur ayam ras.

Secara tahunan, inflasi kelompok volatile food tercatat 3,75 persen (yoy), lebih rendah dibandingkan perkembangan bulan sebelumnya sebesar 4,97 persen (yoy).

Di sisi lain, inflasi inti mengalami perlambatan. Inflasi inti tercatat sebesar 0,28 persen (mtm), lebih rendah dibandingkan dengan inflasi inti bulan lalu sebesar 0,3 persen (mtm).

Sebagian besar komoditas inflasi inti melambat, sedangkan yang mencatat kenaikan, antara lain uang kuliah, emas perhiasan, dan upah. Secara tahunan, inflasi inti tercatat 2,82 persen (yoy), melambat dari 2,9 persen(yoy) pada bulan lalu.

"Terkendalinya inflasi inti hingga September 2018 tidak terlepas dari konsistensi kebijakan Bank Indonesia dalam mengarahkan ekspektasi inflasi, termasuk dalam menjaga pergerakan nilai tukar sesuai fundamentalnya," terang BI.

Adapun harga kelompok administered prices tercatat stabil. Harga barang dan jasa di kelompok administered prices pada bulan September 2018 tidak mengalami perubahan dibandingkan dengan perkembangan bulan sebelumnya (inflasi 0,00 persen-mtm) pada bulan September 2018, setelah pada bulan sebelumnya mencatat deflasi 0,06 persen (mtm).

Perkembangan harga barang dan jasa di kelompok ini bersumber dari koreksi tarif angkutan udara yang masih berlangsung pasca Idul Fitri dan Idul Adha, di tengah kenaikan inflasi rokok. Secara tahunan, kelompok administered prices mencatat inflasi 2,40 persen (yoy), melambat dibandingkan dengan 2,55 persen(yoy) pada bulan sebelumnya.

"Ke depan, Bank Indonesia memperkirakan inflasi tetap berada dalam kisaran sasaran inflasi 2018, yaitu 3,5±1 persen (yoy). Untuk itu, koordinasi kebijakan antara Pemerintah baik di tingkat pusat maupun daerah dan Bank Indonesia akan terus diperkuat dalam pengendalian inflasi agar tetap terjaga pada level yang rendah dan stabil," tukas BI.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.