Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Millenial Mulai Tertarik dengan Tren Investasi Jam Tangan Mewah

Kompas.com - 04/10/2018, 07:32 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Ada masa ketika para milenial tidak gemar mengoleksi jam tangan mewah seperti yang dilakukan para pendahulu generasi mereka.

Namun, menurut dua ahli minat untuk membeli ataupun mengoleksi jam tangan mewah telah pulih di kalangan ini. Karena, sebagian orang dari generasi milenial menjadikan jam tangan mewah sebagai sebuah investasi.

Dikutip dari Business Insider, pendiri Millennial Singapore Watch Club Tom Cheng dan CEO jual-beli jam mewah Maxi-Cash Ng Leok Cheng mengungkapkan ada 3 hal yang membuat tren mengoleksi arloji branded kembali naik.

 

1. Jam Tangan Mewah, bukan Soal Penunjuk Waktu'

Menurut Ng Leok Cheng bahwa telepon genggam membunuh pasar jam tangan ini secara massa, karena orang-orang tidak lagi membutuhkan jam untuk memberi tahu waktu. Anehnya, justru hal ini telah membuat jam tangan mewah malah makin diinginkan.

"Tidak ada alasan praktis mengapa orang perlu memakai jam lagi ketika telepon genggam atau bahkan microwave di rumah merekadapat mengetahui waktu," katanya.

Karena hal itu, malah menciptakan kasus yang lebih menarik untuk mengenakan jam tangan mewah ini.

"Anda tidak membutuhkannya, tapi Anda menginginkannya. Itu adalah sebuah pernyataan," jelas Ng Leok Cheng

Kedua ahli mengatakan jam tangan dilihat sebagai sebuah mode, dan mereka melihat tren seperti lebih banyak karena bahkan seorang perempuan membeli dan memakai jam tangan untuk kaum pria.

 

2. Jam Tangan Mewah jadi Investasi yang Layak

jam tangan jam tangan
Dibandingkan dengan tas dan perhiasan mewah, jam tangan memberikan nilai jual tertinggi. Saat ini sedang populer sebagai investasi walaupun dengan ekonomi yang tidak stabil. CEO jual-beli jam mewah Maxi-Cash mengatakan, bisnis jual-beli melihat ada peningkatan jumlah pembeli muda untuk mendapatkan jam tangan mewah mereka dari pasar barang bekas.

"Likuiditas sangat penting di dunia yang tidak pasti ini, sehingga orang menyukai jam tangan karena kemampuan untuk memonetisasinya baik. Nilai jual-beli mereka baik dan permintaan selalu tinggi untuk model seperti Rolex," katanya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohi Pasang Target Investasi Kementerian BUMN Rp 127 Triliun

Erick Thohi Pasang Target Investasi Kementerian BUMN Rp 127 Triliun

Whats New
BPS: Pengaruh Kenaikan Tarif Cukai ke Inflasi Rokok Bertahan Lama

BPS: Pengaruh Kenaikan Tarif Cukai ke Inflasi Rokok Bertahan Lama

Whats New
Schneider Electric Targetkan 40 Persen Pemimpin Perempuan di Tingkat Manajemen

Schneider Electric Targetkan 40 Persen Pemimpin Perempuan di Tingkat Manajemen

Whats New
Pasca-penerbitan UU PPSK, PDB Sektor Koperasi Ditargetkan Minimal Mencapai 7 Persen

Pasca-penerbitan UU PPSK, PDB Sektor Koperasi Ditargetkan Minimal Mencapai 7 Persen

Whats New
Kementerian ATR: Sudah 101 Juta Bidang Tanah Terdaftar

Kementerian ATR: Sudah 101 Juta Bidang Tanah Terdaftar

Whats New
Cek Harga BBM di SPBU Pertamina per 1 Februari 2023, Ada yang Naik

Cek Harga BBM di SPBU Pertamina per 1 Februari 2023, Ada yang Naik

Spend Smart
Laba Bersih BSI 2022 Capai Rp 4,26 Triliun, Dirut: Dampak Positif Merger

Laba Bersih BSI 2022 Capai Rp 4,26 Triliun, Dirut: Dampak Positif Merger

Whats New
Petani di Kalteng Berhasil Panen Perdana, Food Estate Disebut Mulai Hasilkan Manfaat

Petani di Kalteng Berhasil Panen Perdana, Food Estate Disebut Mulai Hasilkan Manfaat

Rilis
Penerapan Pengawasan Koperasi Sektor Jasa Keuangan dalam UU P2SK

Penerapan Pengawasan Koperasi Sektor Jasa Keuangan dalam UU P2SK

Whats New
Menaker Dorong Terciptanya Kerja Layak Bagi Tenaga Kerja RI di Palestina

Menaker Dorong Terciptanya Kerja Layak Bagi Tenaga Kerja RI di Palestina

Whats New
Erick Thohir: Dalam 9 Bulan Terakhir 7,5 Juta Pengunjung Datang ke Sarinah

Erick Thohir: Dalam 9 Bulan Terakhir 7,5 Juta Pengunjung Datang ke Sarinah

Whats New
Tiket Gratis Masuk Ancol pada 3 Februari 2023, Ini Cara Mendapatkannya

Tiket Gratis Masuk Ancol pada 3 Februari 2023, Ini Cara Mendapatkannya

Whats New
Pertamina Geothermal IPO, Pasang Harga Awal Rp 820 - Rp 945 per Saham

Pertamina Geothermal IPO, Pasang Harga Awal Rp 820 - Rp 945 per Saham

Whats New
Cerita Petani Food Estate Humbahas: Benih Bawang Putih yang Dikasih, Mati...

Cerita Petani Food Estate Humbahas: Benih Bawang Putih yang Dikasih, Mati...

Whats New
Syarat, Biaya, dan Cara Membuat Paspor Umroh

Syarat, Biaya, dan Cara Membuat Paspor Umroh

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+